Lingkungan Hidup

Indonesia Rawan Karhutla, Riau Terparah, Presiden Jokowi Beri Instruksi Segera Modernisasi Pertanian

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan ( KLHK) menyatakan, berdasarkan data yang dihimpun sepanjang Januari hingga Mei 2019, terdapat 42.740 ha

Indonesia Rawan Karhutla, Riau Terparah, Presiden Jokowi Beri Instruksi Segera Modernisasi Pertanian
Tribunkaltim.co/HO BPBD PPU
ILUSTRASI - Tim gabungan BPBD Penajam Paser Utara Kaltim lakukan pemadaman karhutla di Desa Girimukti pada 17 Juli 2019 lalu. 

TRIBUNKALTIM.CO, JAKARTA - Presiden Joko Widodo atau Jokowi menilai sudah saatnya memodernisasi sektor pertanian untuk menekan kasus kebakaran hutan dan lahan atau karhutla.

Dengan melakukan hal tersebut, Jokowi berharap petani tak perlu lagi membakar hutan untuk memulai membuka lahan.

Agar dapat segera terealisasi, dirinya minta pihak terkait antara lain Kementerian Pertanian ( Kementan) dan seluruh pemerintah daerah melakukan sosialisasi, sesuai rilis yang Kompas.com terima, Sabtu (10/8/2019).

“Kita harus berani mengalihkan pola pertanian tradisional menuju modern, memakai teknologi,” kata Jokowi saat Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan Tahun 2019, di Istana Negara, Jakarta, Selasa (6/8/2019) lalu.

Sebagai informasi, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan ( KLHK) menyatakan, berdasarkan data yang dihimpun sepanjang Januari hingga Mei 2019, terdapat 42.740 hektar hutan dan lahan terbakar, dilansir Kompas.com (1/8/2019).

Dari data tersebut, Provinsi Riau menjadi lokasi yang mengalami kebakaran hutan dan lahan terluas, yakni 27.683 hektar.

Adapun Kompas.com mewartakan (7/8/2019), Polda Riau telah menangkap 26 orang pelaku terkait kasus karhutla.

Penangkapan dilakukan karena mereka sengaja membuka atau membersihkan lahan dengan cara dibakar.

Puas dengan program bantuan alsintan

Jokowi bercerita, saat berkunjung ke Kabupaten Humbang Hasundutan, Sumatera Utara, dirinya terkesan dengan ketersediaan alat mesin pertanian (Alsintan) yang dinilai mencukupi untuk memenuhi kebutuhan para petani di sana.

Halaman
12
Editor: Budi Susilo
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved