Breaking News:

Pilpres 2019

Main 2 Kaki dan Ingin Kacaukan Situasi, Rachmawati Ungkap Soal Sosok Penumpang Gelap di Pilpres 2019

Rachmawati mengakui bahwa adanya penumpang gelap merupakan suatu dinamika dalam berpolitik.

Editor: Doan Pardede
Rina Ayu/Tribunnews.com
Wakil Ketua Dewan Pembina Gerindra Rachmawati Soekarnoputri, di Hotel Grand Sahid Jaya, Jakarta, Senin (12/8/2019). 

Langkah ini, kata Dasco, juga membuat para penumpang gelap itu ngenes.

Posisi Gerindra Saat Ini

Rachmawati Soekarnoputri menampik Partai Gerindra merapat pada kubu koalisi.

Menurut dia, partai berlambang burung garuda ini tetap menjadi partai oposisi.

"Masih sampai saat ini (jadi oposisi)," ujar dia.

Dirinya berpandangan, lebih tepat rasanya Partai Gerindra menjadi opisisi sebagaimana sejak awal dilahirkan memiliki visi sebagai antitesa dari pemerintahan.

"Sebaiknya di luar sistem pemerintahan (oposisi) karena kita akan memperbaiki sistem. Dan saya selalu mengatakan sejak awal partai Gerindra itu sudah memposisikan diri sebagai antitesa dari pada sistem sekarang. Karena sistem yang sekarang ini adalah diametral (bertentangan) dengan UUD 1945," jelasnya.

Ia mengatakan, jika pun hendak merapat, perlu pembahasan secara konfrehensif untuk memutuskan sikap politik Partai yang dipimpin oleh Prabowo Subianto dalam periode pemerintahan kedua Joko Widodo.

"Belum, kalau kita secara perkenalan itu biasa. Dalam kita mengambil sikap politik juga harus dibahas dipikirkan secara komprehensif baik manfaat maupun nanti apakah merapat," kata anak ketiga Presiden pertama RI Soekarno ini.

Penjelasan Fadli Zon

Halaman
1234
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved