Anggaran Pembelian Antivirus Pemprov DKI Sebesar Rp 12,9 Miliar Dipertanyakan

Anggota Fraksi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) DPRD DKI Jakarta William Aditya Sarana mempertanyakan anggaran pembelian antivirus

Anggaran Pembelian Antivirus Pemprov DKI Sebesar Rp 12,9 Miliar Dipertanyakan
Shutterstock
Ilustrasi virus internet 

TRIBUNKALTIM.CO - Anggota Fraksi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) DPRD DKI Jakarta William Aditya Sarana mempertanyakan anggaran pembelian antivirus sebesar Rp 12,9 miliar yang diajukan Pemprov DKI.

Pemprov DKI Jakarta mengusulkan anggaran itu dalam Kebijakan Umum Anggaran-Prioritas Plafon Anggaran Sementara (KUA-PPAS) untuk rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) DKI 2020.

"Selama ini kan sewa aja tuh antivirus, sekarang beli antivirus plus perangkat lunaknya," ujar William saat dihubungi Kompas.com, Rabu (9/10/2019).

Bisa Curi Uang hingga Intip Pesan, Hapus 24 Aplikasi Ber-Virus Joker Ini dari Ponsel Android Anda

Pemprov DKI Harus Siapkan Hunian Murah dan Nyaman Penutupan Indekos Sleep Box Harus Disikapi Bijak

Pemprov DKI Harus Siapkan Hunian Murah dan Nyaman Penutupan Indekos Sleep Box Harus Disikapi Bijak

Gagal Menangkan Prabowo-Sandi, Denny Indrayana Dipercaya Pemprov DKI Urus Sengketa Lahan Stadion BMW

William meminta Pemprov DKI Jakarta menjelaskan alasan pembelian antivirus tersebut.

"Semua itu harus dijelaskan. Ini harus ada pembahasan," kata William.

Dalam dokumen KUA-PPAS 2020, anggaran pembelian antivirus tercantum dalam pos anggaran Unit Pengelola Teknologi Informasi Kependudukan Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil DKI Jakarta.

Nama kegiatannya ialah penyediaan lisensi perangkat lunak dan antivirus. Dalam kolom target tertulis "3 jenis". Plafon anggaran sementaranya ialah Rp 12.917.776.000 (Rp 12,9 miliar).

Anggaran yang diusulkan Pemprov DKI itu akan dibahas dan disetujui DPRD DKI Jakarta.

Anggaran itu kemudian akan dievaluasi Kementerian Dalam Negeri.

Pembahasan KUA-PPAS 2020 belum dilaksanakan karena DPRD DKI Jakarta periode 2019-2024 belum membentuk alat kelengkapan DPRD. Pembentukan alat kelengkapan DPRD DKI masih menunggu pimpinan definitif DPRD DKI disumpah jabatan.

(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "F-PSI DPRD DKI Pertanyakan Anggaran Pembelian Antivirus Rp 12,9 Miliar", https://megapolitan.kompas.com/read/2019/10/09/13571311/f-psi-dprd-dki-pertanyakan-anggaran-pembelian-antivirus-rp-129-miliar.

Editor: Januar Alamijaya
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved