Begini Nasib Preman Pasar Sukaramai Setelah Pukul Kepala Prajurit TNI, dan Tantang Polisi Tembak

Begini nasib preman Pasar Sukaramai setelah pukul kepala Prajurit TNI, dan tantang polisi tembak kepalanya

Begini Nasib Preman Pasar Sukaramai Setelah Pukul Kepala Prajurit TNI, dan Tantang Polisi Tembak
HO/Penrem 091/ASN
Ilustrasi Prajurit TNI 

TRIBUNKALTIM.CO - Begini nasib preman Pasar Sukaramai setelah pukul kepala Prajurit TNI, dan tantang polisi tembak kepalanya.

Edi Suhendra, sosok preman Pasar Sukaramai jadi perbincangan setelah memukul kepala Prajurit TNI menggunakan benda tumpul hingga berlumur darah.

Usai memukul Prajurit TNI, Edi yang hendak ditangkap malah balik menantang polisi.

 Catat Tahapan Pendaftaran CPNS 2019, Mulai Oktober Ini, BKN Siapkan 197.111 Ribu Formasi

 Sulit Klarifikasi, UIN Suska Riau Laporkan Ustadz Abdul Somad, Sohib Prabowo ke Kementrian Agama

 Setelah Pukul Anggota TNI Yonzipur Hingga Berdarah, Preman Tantang Polisi Tembak Kepalanya

Diketahui, setelah pukul anggota TNI Yonzipur hingga berdarah, preman Pasar Sukaramai ini tantang polisi tembak kepalanya.

Entah apa yang melatari, seorang Prajurit TNI tiba-tiba dipukul preman saat belanja kebutuhan pernikahan di pasar.

Peristiwa tragis dialami seorang prajurit TNI yang bertugas di Batalyon Zeni Tempur (Yonzipur) Medan, Kamis (17/10/2019) sore.

Prajurit Pratu M Iqbal yang sedang belanja kebutuhan untuk acara pernikahan dirinya dianiaya preman menggunakan linggis dan cangkul di Pasar Sukaramai Medan.

Belum diketahui pelaku pemukulan terhadap anggota TNI Yonzipur tersebut.

Informasi yang dihimpun, peristiwa penganiayaan ini terjadi di luar Pasar Sukaramai.

Pratu M Iqbal tiba-tiba didatangi seorang laki-laki berpakaian biru.

Halaman
1234
Editor: Rafan Arif Dwinanto
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved