Pernikahan Ini Diboikot Karena Beda Pilihan Pilkades, Paling Miris Saat Beri Nasi Kenduri ke Warga

Tini kaget, giliran dirinya mengadakan acara hajatan menikahkan anaknya, tak ada warga yang mau datang membantu.

Pernikahan Ini Diboikot Karena Beda Pilihan Pilkades, Paling Miris Saat Beri Nasi Kenduri ke Warga
IST
Kondisi pernikahan yang diboikot warga karena beda pilihan Pilkades di RT 13 Dukuh Jetak, Desa Hadiluwih, Sumberlawang, Sragen. 

TRIBUNKALTIM.CO - Warga RT 013 Desa Jetak, Kelurahan Hadiluwih, Kecamatan Sumberlawang, Sragen, Jawa Tengah, Suhartini (50) harus menelan pil pahit dari Pemilihan Kepala Desa ( Pilkades) yang digelar desa setempat September lalu.

Warga sekitar tempat tinggalnya tak ada yang mau datang membantu acara hajatan yang digelar Tini, panggilan akrab Suhartini, pada Rabu (16/10/2019).

Padahal, setiap ada acara di masyarakat, Tini selalu ikut.

 Kabar Buruk Kapolri Jenderal Tito Karnavian, Orang Nomor 1 di Polisi Ditimpa Musibah, di Palembang

 Setelah Pukul Anggota TNI Yonzipur Hingga Berdarah, Preman Tantang Polisi Tembak Kepalanya

 Akui Prabowo Cerdas, Rocky Gerung: Masuk Kabinet, Jadi Orang Kedua di Pemerintahan Secara Politik

 Harta Kekayaan Mulan Jameela Ternyata Rp 15 M, Lebih Besar dari Desy Ratnasari, Ini Rinciannya

Giliran dirinya mengadakan acara hajatan menikahkan anaknya, tak ada warga yang mau datang membantu.

Tini pun kaget.

Tidak adanya warga yang datang membantu karena dituduh beda pilihan Pilkades.

Tini menceritakan sepekan sebelum acara hajatan dimulai, dirinya mendatangi Ketua RT setempat untuk minta bantuan pembagian kerja.

Namun, Ketua RT tersebut mengatakan pembagian kerja bukan dirinya lagi yang mengatur.

Justru, Ketua RT menyarankan Tini untuk menemui karang taruna.

Setelah menemui pihak karang taruna, lagi-lagi tidak mendapatkan hasil yang diharapkan.

Halaman
1234
Editor: Doan Pardede
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved