Prabowo ke Kabinet, Rocky Gerung Yakin Ali Ngabalin Pasti Tersingkir dari Istana, Analisanya Logis 

Bila benar-benar terjadi, Rocky Gerung sebut masuknya Ketum Gerindra Prabowo Subianto ke kabinet Jokowi akan membuat perubahan besar di Istana.

Prabowo ke Kabinet, Rocky Gerung Yakin Ali Ngabalin Pasti Tersingkir dari Istana, Analisanya Logis 
Kolase Kompas.com
Ali Mochtar Ngabalin dan Rocky Gerung 

TRIBUNKALTIM.CO - Bila benar-benar terjadi, masuknya Ketum Gerindra Prabowo Subianto ke kabinet Jokowi akan membuat perubahan besar di Istana.

Hal ini diungkapkan oleh pengamat politik Rocky Gerung

Menurutnya, nanti Prabowo Subianto yang akan memegang kendali dan mengatur ulang semua personel di Istana.

 Kabar Buruk Kapolri Jenderal Tito Karnavian, Orang Nomor 1 di Polisi Ditimpa Musibah, di Palembang

 Setelah Pukul Anggota TNI Yonzipur Hingga Berdarah, Preman Tantang Polisi Tembak Kepalanya

 Akui Prabowo Cerdas, Rocky Gerung: Masuk Kabinet, Jadi Orang Kedua di Pemerintahan Secara Politik

 Harta Kekayaan Mulan Jameela Ternyata Rp 15 M, Lebih Besar dari Desy Ratnasari, Ini Rinciannya

Dilansir TribunnewsBogor.com dari Youtube Rocky Gerung Official Kamis (17/10/2019), Rocky Gerung mengatakan akan ada perubahan kekuasaan di Istana jika Prabowo Subianto jadi menteri Jokowi.

"Iya itu pasti terjadi, Prabowo dua hari ini secara intensif mondar mandir dari satu tokoh ke tokoh lain dan itu menandakan bahwa dia sadar tentang potensi dia untuk memegang kekuasaan, karena dari awal dia lakukan roadshow," kata dia.

Hal itu menurut Rocky Gerung merupakan sinyal bahwa Prabowo Subianto akan memegang kendali seluruhnya.

"Nah sinyalnya sebetulnya pesannya adalah seolah-olah Pak Prabowo ini mau mengatakan nanti seluruh kegiatan politik istana, akan ada di bawah kendali saya, kan itu yang terlihat," ungkapnya.

Nantinya kata dia, semuanya akan berubah di bawah kendali seorang Prabowo Subianto.

"Tentu efeknya personil di dalam istana mulai dari humas sampai protokoler pasti akan diatur ulang, jadi saya melihat itu akan ada pembersihan besar-besaran nanti di istana," katanya.

"Dulu saya bilang, saya ingin menggulung karpet merah istana, saya tidak ingin menyediakan karpet merah untuk prabowo, tapi saya ingin menggulung karpet merahnya Jokowi. Yang terjadi ternyata justru cebong yang menyediakan karpet merah buat kampret di bawah kepemimpinan Politik Prabowo nanti," tambahnya.

Halaman
1234
Editor: Doan Pardede
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved