Prabowo Subianto Turun Tangan atasi Polemik Rizieq Shihab, Dahnil Anzar Isyaratkan Libatkan Jokowi

Prabowo Subianto turun tangan atasi polemik Rizieq Shihab, Dahnil Anzar Isyaratkan Libatkan Jokowi

Prabowo Subianto Turun Tangan atasi Polemik Rizieq Shihab, Dahnil Anzar Isyaratkan Libatkan Jokowi
Kolase/Kompas.com/Tribunnews
Prabowo Subianto turun tangan atasi polemik Rizieq Shihab, Dahnil Anzar Isyaratkan Libatkan Jokowi 

Video tersebut bersumber dari kanal televisi milik FPI, Front TV, saat Rizieq menyampaikan sambutan dalam acara peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW.

Video itu diunggah pada 8 November 2019.

Melalui video itu, Rizieq Shihab menyebutkan, Pemerintah Indonesia telah mengirimkan surat pencekalan kepada Pemerintah Arab Saudi agar dirinya tidak diperbolehkan pulang karena alasan keamanan.

"Jadi, sekali lagi saya dicekal di sini, bukan karena saya melakukan pelanggaran keimigrasian, bukan saya melakukan pelanggaran pidana atau perdata, bukan karena saya melakukan suatu kejahatan di Saudi ini atau satu kesalahan, tidak," ujar Rizieq dalam video.

 Menkopolhukam Mahfud MD Sebut Habib Rizieq Shihab Warga Negara yang Harus Dilindungi, Ini Langkahnya

 Pulangnya Rizieq Shihab Bukan Kewajiban Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, PA 212 tak Masalah?

 Menantu Rizieq Shihab Tolak Film The Santri, UAS: Masalah Ibadah, Ritual, Tak Ada Tawar Menawar

 5 Tokoh yang Memprotes Keras Film The Santri, dari Wakil Gubernur, UAS, hingga Menantu Rizieq Shihab

Rizieq Shihab juga memegang dua lembar surat yang menurut dia bukti pencekalan atas dirinya.

"Hanya karena alasan keamanan. Jadi kedua surat ini (sambil menunjukkan surat) merupakan bukti, bukti nyata, riil, nyata otentik bahwa saya memang dicekal, oleh pemerintah Saudi atas permintaan Pemerintah Indonesia," lanjut Rizieq Shihab .

Meski demikian, Rizieq shihab tidak menunjukkan isi surat itu.

Kedua lembaran itu hanya dipegang, lalu diayun-ayunkan ke udara sembari berbicara.

Tak pernah terbitkan surat cegah

Menanggapi pernyataan Rizieq Shihab, Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mohammad Mahfud MD memastikan bahwa pemerintah tidak mengeluarkan surat cegah atau tangkal kepada Rizieq Shihab.

"Sampai saat ini, enggak ada (surat yang ditunjukkan Rizieq). Saya sudah berkantor di sini sudah tiga minggu, enggak ada," ujar Mahfud di Gedung Kemenko Polhukam, Jakarta, Senin (11/11/2019).

Mahfud MD pun meminta Rizieq Shihab mengirimkan salinan surat yang dinyatakan sebagai surat pencekalan itu.

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi ( MK)  itu ingin memeriksa langsung keaslian surat yang dinyatakan Rizieq Shihab  sebagai surat cegah atau tangkal resmi dari Pemerintah Indonesia.

"Saya tidak tahu itu suratnya, suruh kirim ke sayalah. Kok hanya di TV begitu," kata Mahfud.

"Saya ingin tahu itu surat benar? Apa surat resmi atau berita koran atau apa, kan begitu? Cuma dibeginikan (diperlihatkan) di medsos. Coba suruh kirim copy-nya ke saya, saya ingin tahu," tutur Mahfud MD.

Sementara itu, Kepala Subbagian Humas Direktorat Jenderal Imigrasi Kementerian Hukum dan HAM ( Kemenkumham ) Sam Fernando menegaskan, pihaknya belum menerima permintaan surat tangkal terkait Rizieq Shihab.

"Terkait hal ini, sampai saat ini. Ditjen Imigrasi belum menerima surat penangkalan apa pun, dari instansi mana pun, yang menyatakan Rizieq Shihab tidak diperbolehkan masuk ke Indonesia," ujar Sam Fernando saat dikonfirmasi Kompas.com, Senin.

 Menkopolhukam Mahfud MD Sebut Habib Rizieq Shihab Warga Negara yang Harus Dilindungi, Ini Langkahnya

 Pulangnya Rizieq Shihab Bukan Kewajiban Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, PA 212 tak Masalah?

 Menantu Rizieq Shihab Tolak Film The Santri, UAS: Masalah Ibadah, Ritual, Tak Ada Tawar Menawar

 5 Tokoh yang Memprotes Keras Film The Santri, dari Wakil Gubernur, UAS, hingga Menantu Rizieq Shihab

Dengan demikian, sampai saat ini belum ada surat apa pun yang diterbitkan Imigrasi terkait Rizieq Shihab, termasuk surat cekal.

"Iya (belum ada surat apa pun dari Kemenkumham) karena belum ada permohonan apa-apa, " lanjut Sam Fernando.

Menurut dia, apabila ada surat pencegahan atau penangkalan untuk kembali ke Tanah Air, tidak boleh diajukan oleh pribadi tertentu, tetapi harus resmi dari instansi penegakan hukum terkait.

 "Surat pencegahan atau penangkalan (itu) dari instansi penegakan hukum (gakum). Enggak boleh dari pribadi yang mengajukan," ungkap dia.

Hingga saat ini, Ditjen Imigrasi masih mencari informasi terkait surat tangkal atau surat cegah yang dimaksudkan oleh Rizieq Shihab.

"Kami juga penasaran terkait surat tersebut," ucap Sam.

Lebih lanjut, terkait surat pencegahan Rizieq Shihab untuk keluar dari wilayah Arab Saudi, Sam menyarankan untuk dikonfirmasi langsung kepada pihak Pemerintah Arab Saudi.

Keterangan FPI

Ketua Umum Persaudaraan Alumni ( PA ) 212 Slamet Ma'arif memberikan penjelasan soal surat pencekalan di Sekretariat DPP FPI, Petamburan, Jakarta Pusat, Senin.

Slamet menyebutkan bahwa surat itu sudah lama ada.

"Surat tersebut (surat pencekalan) sudah lama ada. Namun, selama ini Habib Rizieq menjaga martabat negara Indonesia dalam hubungan dengan pihak Kerajaan Saudi," kata Slamet.

Dalam kesempatan ini, Slamet pun membantah informasi yang menyebutkan bahwa Rizieq Shihab tidak berani kembali ke Indonesia.

"Habib Rizieq bukan tidak berani pulang, akan tetapi kepulangan beliau terhalang oleh hambatan yang bersifat politis, bersumber dari pihak Indonesia," kata dia.

Pada kesempatan yang sama, menantu Rizieq Shihab , Hanif Alatas, mengatakan, sang mertua telah berusaha pulang ke Indonesia sebanyak tiga kali.

Tepatnya pada tanggal 8, 12, dan 19 Juli 2018.

"Visa izin tinggal Habib Rizieq habis tanggal 20 Juli 2018. Sebelum tanggal 20 Juli, sudah tiga kali mau keluar Arab Saudi, tapi enggak bisa karena dicekal," ujar Hanif.

 Menkopolhukam Mahfud MD Sebut Habib Rizieq Shihab Warga Negara yang Harus Dilindungi, Ini Langkahnya

 Pulangnya Rizieq Shihab Bukan Kewajiban Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, PA 212 tak Masalah?

 Menantu Rizieq Shihab Tolak Film The Santri, UAS: Masalah Ibadah, Ritual, Tak Ada Tawar Menawar

 5 Tokoh yang Memprotes Keras Film The Santri, dari Wakil Gubernur, UAS, hingga Menantu Rizieq Shihab

Hanif mengungkapkan, pencekalan Rizieq pertama terjadi pada 15 Juni 2018 bertepatan dengan penerbitan SP3 kasus dugaan chat asusila dengan Firza Husein.

Pencekalan kedua terjadi pada 7 Desember 2018 setelah pelaksanaan reuni 212.

Diketahui, persoalan pemulangan Rizieq Shihab ini sendiri bermula pada 2017. Pada April 2017, Rizieq bertolak ke Mekkah, Arab Saudi, untuk menunaikan ibadah umrah.

Saat itu, tengah muncul kasus chat (percakapan) via WhatsApp berkonten pornografi yang diduga menjerat pemimpin FPI itu dengan seorang perempuan bernama Firza Husein.

Setahun berjalan, polisi menghentikan kasus tersebut dengan alasan tidak cukup bukti.

Namun, hingga kini Rizieq Shihab tak kunjung pulang ke Tanah Air.

Duta Besar RI untuk Arab Saudi Agus Maftuh Abegebriel menuturkan, Rizieq Shihab harus membayar denda overstay lebih dulu sebagai syarat agar dapat kembali ke Indonesia.

Ia juga mengatakan, visa yang dimiliki Rizieq Shihab telah habis masa berlakunya pada pertengahan 2018.

Sementara itu, visa yang diajukan Rizieq Shihab berjenis multiple entry.

Artinya, setiap tiga bulan Rizieq harus keluar dari Arab Saudi untuk memperbarui izin visa.

Dengan demikian, kata Agus, besaran denda yang harus dibayarkan mencapai Rp 110 juta per orang.

Menko Polhukam sebelumnya, Wiranto, pernah menjelaskan, Rizieq Shihab memiliki masalah pribadi sehingga terhambat kembali ke Tanah Air.

"Sementara ini, yang bersangkutan (Rizieq) masih menghadapi problem pribadi dengan tinggalnya di Arab Saudi yang melebihi batas waktu atau overstay," ujar Wiranto sesuai rapat koordinasi terbaras tingkat menteri di kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, 19 Juli 2019.

Wiranto meluruskan, Pemerintah Indonesia tidak ada tujuan untuk menghalangi Rizieq Shihab kembali ke Tanah Air.

Ia juga menuturkan tidak ada rekayasa dalam kasus ini.

"Soal pemulangan Rizieq ini dibincangkan di masyarakat dengan sumber yang bermacam-macam. Kalau ada berita yang menyatakan bahwa Rizieq ditangkal masuk ke Indonesia, itu tidak ada. Tidak ada rekayasa juga ya," kata Wiranto.

"Sementara Rizieq memang harus menyelesaikan dulu kewajibannya selama tinggal di Arab Saudi yang dianggap melanggar aturan, jadi itu masalah Rizieq," lanjut dia.

Editor: Januar Alamijaya
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved