66 WNA China Jadikan Indonesia Lokasi Penipuan, Akses Internet Hingga Warna Kulit Jadi Pertimbangan

66 Warga Negara Asing asal China menjadikan Indonesia sebagai lokasi pusat penipuan.Ini dua alasan mereka berada di Indonesia

66 WNA China Jadikan Indonesia Lokasi Penipuan, Akses Internet Hingga Warna Kulit Jadi Pertimbangan
KOMPAS.COM/ RINDI NURIS VELAROSDELA
Polda Metro Jaya menggerebek sebuah rumah di Jalan Regency Kebon Jeruk, Perumahan Kebon Jeruk Blok B, Kebon Jeruk, Jakarta Barat pada Senin (25/11/2019). Para tersangka kemudian dikumpulkan dalam satu ruangan guna penyidikan lebih lanjut. 

TRIBUNKALTIM.CO, JAKARTA - 66 Warga Negara Asing asal China menjadikan Indonesia sebagai lokasi pusat penipuan.

Sedikitnya enam lokasi di Indonesia menjadi markas 66 WNA asal China tersebut.

Enam lokasi tersebut adalah Griya Loka, BSD, Mega Kebon Jeruk, Kemanggisan, Pantai Indah Kapuk, Perum Intercon, dan Bandengan Tambora.

Dirkrimsus Polda Metro Jaya Kombes Iwan Kurniawan mengatakan, jumlah tersangka yang diamankan masih bisa bertambah karena polisi terus mengembangkan penyidikan kasus penipuan itu.

"Dari seluruhnya untuk sementara data yang saya dapat ini, ada 66 warga negara China yang saat ini kita amankan," kata Iwan di Kemanggisan, Jakarta Barat, Senin (25/11/2019).

Polda Metro Jaya menggerebek sebuah rumah di Jalan Regency Kebon Jeruk, Perumahan Kebon Jeruk Blok B, Kebon Jeruk, Jakarta Barat pada Senin (25/11/2019). Para tersangka kemudian dikumpulkan dalam satu ruangan guna penyidikan lebih lanjut.
Polda Metro Jaya menggerebek sebuah rumah di Jalan Regency Kebon Jeruk, Perumahan Kebon Jeruk Blok B, Kebon Jeruk, Jakarta Barat pada Senin (25/11/2019). Para tersangka kemudian dikumpulkan dalam satu ruangan guna penyidikan lebih lanjut. (KOMPAS.COM/ RINDI NURIS VELAROSDELA)

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus mengungkap alasan warga negara China memilih Indonesia sebagai lokasi melancarkan aksi penipuan.

Sebagai informasi, sebanyak 66 warga negara China diamankan di enam lokasi berbeda di Jakarta terkait penipuan melalui sambungan telepon.

Menurut Yusri, para tersangka memilih Indonesia guna menghindari kecurigaan masyarakat dan polisi.

"Kulit (orang) Indonesia dan mereka (WNA China) sama, banyak keturunan China di sini. Makanya mereka enggak terlalu mudah dicurigai oleh warga-warga di sini," kata Yusri di Kemanggisan, Jakarta Barat, Senin (25/11/2019).

Selain itu, lanjut Yusri, para tersangka juga menilai jaringan internet di Indonesia mudah diakses. Namun, polisi telah mengintai keberadaan para tersangka selama tiga bulan.

Halaman
1234
Editor: ade mayasanto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved