Tragis, Orangutan 24 Peluru Bersarang di Tubuhnya harus Bertahan Hidup dalam Kebutaan

Tragis, Orangutan 24 Peluru Bersarang di Tubuhnya harus Bertahan Hidup dalam Kebutaan

Tragis, Orangutan 24 Peluru Bersarang di Tubuhnya harus Bertahan Hidup dalam Kebutaan
YOSL-OIC
Seorang anggota tim HOCRU YOSL-OIC memeriksa orangutan Sumatera bernama Paguh usai dibius untuk dievakuasi dari perkebunan kelapa sawit di Gampong Teungoh, Kecamatan Trumon, Aceh Selatan. Orangutan ini sebelumnya hanya bisa berjalan di tanah dan tangannya menggapai-gapai karena buta. Orangutan ini sekarang berada di Pusat Karantina Orangutan di Batu Mbelin, Kecamatan Sibolangit, Deli Serdang, Sumatera Utara. 

TRIBUNKALTIM.CO - Tragis, Orangutan 24 Peluru Bersarang di Tubuhnya harus Bertahan Hidup dalam Kebutaan 

Nasib tragis dialami satu individu Orangutan Sumatera ( Pongo abelii ) yang harus bertahan hidup dalam kebutaan setelah 24 peluruh bersarang di tubuhnya.

Satu individu Orangutan yang diberi nama Paguh tersebut dievakuasi dari perkebunan kelapa sawit dalam kondisi sekarat dengan 24 peluru di tubuhnya.

Paguh, Orangutan jantan berusia 25 terlihat kuat menjalani operasi pengeluaran 24 butir peluru senapan angin yang bersarang di tubuhnya.

Sesuai namanya, Paguh dalam bahasa Suku Karo berarti kuat.

Kepala Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Aceh Agus Arianto berharap, kondisi kesehatan Paguh dapat berangsur membaik.

Paguh awalnya ditemukan dalam kondisi sekarat oleh petugas patroli hutan.

Saat menemukannya, tim mencurigai Orangutan tersebut tidak bisa melihat atau buta.

Dari situ kemudian tim membiusnya.

"Tim mencurigai matanya mengalami kebutaan akibat kontraksi dengan benda tajam dan juga infeksi akibat benda tajam, atau peluru (senapan angin)," katanya. 

Halaman
1234
Editor: Amalia Husnul Arofiati
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved