News Video

NEWS VIDEO Lutfi Alfiandi Pembawa Bendera Saat Demo Dituntut Empat Bulan Penjara

Lutfi Alfiandi (20), pemuda yang fotonya viral saat membawa bendera pada September 2019 lalu dituntut empat bulan penjara.

Editor: Wahyu Triono

TRIBUNKALTIM.CO - Lutfi Alfiandi (20), pemuda yang fotonya viral saat membawa bendera di kawasan Parlemen, Senayan, Jakarta Pusat pada September 2019 lalu dituntut empat bulan penjara.

Sidang tuntutannya berlangsung hari ini di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Rabu (29/1/2020).

"Kami penuntut umun menuntut terdakwa dengan hukuman empat bulan penjara dengan ketentuan selama berada di dalam tahanan dan akan dikurangi seluruhnya dari pidana yang dijatuhkan dengan perintah agar tetap dalam tahanan," ujar Jaksa Penuntut Umum, Andry Saputra di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat.

Menurut Jaksa, hal yang memberatkan adalah aksi unjuk rasa yang dilakukan Lutfi dan massa lainnya meresahkan masyarakat.

Sebab saat unjuk rasa itu, Lutfi tidak membubarkan diri dan meninggalkan lokasi.

Padahal saat itu aparat kepolisan telah berkali-kali mengingatkan agar massa bubar.

Sementara, hal yang meringankan Lutfi adalah ia menyesali perbuatannya dan berjanji untuk tidak mengulangi kesalahannya.

Dalam kasus ini, Jaksa menilai Lutfi terbukti melangar Pasal 218 KUHP.

"Menyatakan terdakwa Lutfi bersalah melakukan tindak pidana kejahatan terhadap penguasa umum (aparat)," kata dia.

Setelah pembacaan tuntutan, Majelis Hakim mempersilakan terdakwa untuk mengajukan eksepsi atau nota pembelaan.

Di depan Hakim, Lutfi pun akhirnya meminta untuk dibebaskan.

"Saya minta bebas karena saat itu (unjuk rasa), saya sudah di jalan pulang," ucap Lutfi.

Kemudian, kuasa hukum pun membacakan nota pembelaan secara lisan di dalam persidangan itu.

Setelah pembacaan nota pembelaan, Majelis Hakim kemudian mengatur jadwal sidang putusan atau vonis pada Kamis (30/1/2020) besok.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved