Ibu Kota Baru

Pemerintah Guyur Rp 80 Miliar Buat Pembebasan Lahan Bangun Bendungan di Lokasi Ibu Kota Baru

Songsong ibu kota baru Negara Indonesia di Penajam Paser Utara Kalimantan Timur, kini akan buat infrastruktur Bendungan Sepaku.

Tribunkaltim.co, Evi Rohmatul Aini
Setelah tinjau Tol Balikpapan Samarinda, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basoeki Hadimoeljono meninjau Bendungan Sepaku Semoi yang rencananya akan dibebaskan dengan rencana anggranan Rp 700 Miliar 

"Info yang saya dapat, pembebasannya dipercepat," ungkapnya. Rabu, (8/1/2020).

Oleh karen itu ucap Adi, Balai Wilayah Sungai III Kalimantan rencananya pada Kamis, (9/1/2020) besok, akan meninjau langsung lokasi,

yang akan dibangun bendungan Sepaku-Semoi di Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara 

 Pembangunan Bendungan Sepaku-Semoi di IKN Gunakan Lahan 378 Hektar dan Telan Anggaran Rp 800 Miliar

 Gubernur Kaltim Jadi Inspektur Upacara HUT Paser Sebut Bendungan Lambakan Mulai Dibangun Tahun 2020

 Bendungan Benanga Samarinda Sempat Status Siaga, Air Mulai Merendam Pemukiman di Bantaran SKM

 Presiden Resmikan Bendungan Teritip, Tinggal Pemasangan Pipa Sekunder, Awal 2020 Fungsional

"Lokasinya ada di tiga desa, diantaranya Desa Tengin Baru, Desa Sukomulyo dan Desa Argomulyo," ujarnya.

Untuk data sementara ungkap Adi, terdapat sekitar 150 Kepala Keluarga (KK) dari tiga desa yang akan terdampak bangunan bendungan Sepaku-Semoi tersebut.

"Dan ini masih bertambah juga, karena pendataan dari BWS kemarin belum menyeluruh," tuturnya.

Ia juga menerangkan, seluruh warga yang terdampak pembangunan bendungan tersebut telah bersedia untuk dibebaskan lahannya.

Bahkan juga, telah menandatangani pernyataan bersedia untuk dibebaskan.

"Walaupun mereka mempertanyakan berapa nilai pembebasannya. Tapi bukan kewenangan BWS kan, nanti tim aprasial yang menentukan," jelasnya.

Ia juga menambahkan, pihaknya juga telah mendapat laporan dalam lokasi bendungan tersebut juga terdapat beberapa rumah, tak hanya lahan kosong saja.

"Sementara laporan yang masuk ada tujuh rumah warga yang masuk dalam genangan di bendungan itu," pungkasnya.

(Tribunkaltim.co/Aris)

Penulis: Aris Joni
Editor: Budi Susilo
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved