Breaking News:

Berita Pemprov Kalimantan Utara

Hadiri Munas HKTI, Gubernur: Kaltara Siap Kembangkan Kluster Rempah dan Buah Tropis

Musyawarah Nasional (Munas) IX Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) digelar di Istana Negara, Kamis (12/3/2020).

Editor: Achmad Bintoro
HUMASPROV KALTARA
Guberrnur Kaltara mengahdiri Musyawarah Nasional (Munas) IX Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) digelar di Istana Negara, Kamis (12/3/2020). Munas tersebut dibuka langsung oleh Presiden Jokowi. 

JAKARTA - Musyawarah Nasional (Munas) IX Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) digelar di Istana Negara, Kamis (12/3/2020).

Gubernur Kalimantan Utara Dr H Irianto Lambrie yang juga sebagai Koordinator HKTI wilayah Kalimantan turut hadir pada acara yang dibuka Presiden Joko Widodo ini.

Presiden Joko Widodo, tutur Gubernur, meminta HKTI dan seluruh masyarakat petani di Indonesia terus melakukan inovasi. Salah satunya, melakukan revitalisasi manajemen pengelolaan pertanian. Komoditas yang dikembangkan harus bernilai tinggi di pasaran.

“Misalnya kita buat kluster-kluster bebuahan tropis seperti manggis, durian, dan lainnya tentu dengan jenis yang unggul. Begitu juga dengan rempah-rempah dan tanaman pangan seperti padi dan jagung. Semuanya harus dikelola dengan menerapkan teknologi pertanian modern. Bapak Presiden mengingatkan, manajemennya harus dilakukan dengan baik," tutur Gubernur usai pembukaan Munas.

Pertanian juga bukan hanya penyedia pangan. Kata Irianto, pertanian juga bisa meningkatkan investasi dan ekspor daerah dan negara. Sebabnya, pertanian sebagai penyedia pangan relevansinya kuat dengan masalah kesehatan dan kualitas manusia. “Karena pangan itu sumber makanan bagi penduduk kita,” ujarnya.

Pemerintah pusat dan daerah juga harus mengantisipasi pertumbuhan penduduk yang semakin tinggi dengan menjamin keseimbangan ketersediaan pangan. Untuk mencapai itu, tuturnya, pengembangan pertanian tidak hanya dengan intensifikasi tetapi juga harus dilakukan upaya ekstensifikasi.

“Ini jadi peluang besar bagi daerah di luar Jawa, khususnya Kaltara untuk mengembangkan lahan-lahan yang masih idle atau non -produktif, kita kembangkan menjadi lahan-lahan pertanian dengan sistem kluster tadi,” tuturnya.

Gubernur bercerita, tanaman herbal seperti Jahe, Serai, Kunyit, Temulawak juga disinggung Presiden saat sambutan. Presiden Joko Widodo mengakui dirinya sudah lama mengkonsumsi jamu.

“Dan sekarang justru tanaman herbal bagus untuk melawan virus Corona. Ramuan-ramuan tradisional itu sangat dibutuhkan. Dan permintaannya, kata Bapak Presiden, meningkat 5 kali karena tidak menimbulkan efek samping dan tidak meninggalkan residu di dalam tubuh," ujarnya.

Provinsi Kaltara, kata Gubernur, punya peluang besar sektor pertanian, jikalau petani makin tangguh dan dibarengi usaha pemerintah. Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kaltara, telah mengusulkan perubahan fungsi sedikit kawasan hutan untuk menjadi area penggunaan lain (APL) yang bisa digunakan sebagai kawasan pertanian.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved