Jubir Luhut Pandjaitan Kembali Bicara Soal 500 TKA China ke Sultra: Di Morowali Ada 5.500 Orang

Jubir Luhut Binsar Pandjaitan kembali bicara soal 500 TKA China ke Sulawesi Tenggara: Di Morowali ada 5.500 orang

Kolase TribunKaltim.co / Warta Kota / Henry Lopulalan dan Tribunnews
Polemik 500 TKA China, Terungkap Alasan Pemerintah Jokowi, hingga singgung Pekerja lokal dan PHK, Minggu (3/5/2020) 

TRIBUNKALTIM.CO - Jubir Luhut Binsar Pandjaitan kembali bicara soal 500 TKA China ke Sulawesi Tenggara: Di Morowali ada 5.500 orang.

Rencana masuknya 500 Tenaga Kerja Asing atau TKA asal China ke Konawe di Sulawesi Tenggara masih menjadi perbincangan.

Jubir Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan pun kembali menjelaskan ke publik mengapa TKA China diperlukan.

Bahkan, di Morowali, Sulawesi Tengah, jumlah TKA China yang bekerja jauh lebih besar, mencapai 5.500 orang.

Juru bicara Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Jodi Mahardi mengatakan, 500 Tenaga Kerja Asing (TKA) asal China sangat dibutuhkan di tengah upaya hilirisasi tambang di Indonesia.

Sebab kata Jubir Luhut itu, 500 TKA China yang rencananya datang pada akhir Juni atau awal Juli 2020 itu akan mempercepat pembangunan smelter nikel di Kabupaten Konawe, Sulawesi Tenggara.

Pengamat Beber Kriteria Sekolah New Normal Jika Pemerintah Jokowi Tetap Buka Tahun Ajaran Baru Juli

 Resmi, Saingan Gibran Putra Jokowi di Pilkada Solo dari PDIP Undur Diri, Achmad Purnomo Beber Alasan

 Bukan Juli, Ikatan Guru Indonesia Sarankan Sekolah Buka Lagi di Bulan Ini, Lebih Aman dari covid-19?

"Saya akan bicara apa adanya saja.

Rencana kehadiran 500 TKA China sekitar akhir Juni atau awal Juli adalah untuk mempercepat pembangunan smelter dengan teknologi RKEF (Rotary Kiln-Electric Furnace) dari China," ujarnya melalui keterangan tertulis, Jakarta, Kamis (28/5/2020).

Menurut jodi, teknologi RKEF akan membuat pembangunan smelter menjadi lebih ekonomis, cepat dan memiliki standar lingkungan yang baik.

Bahkan kata dia, teknologi itu juga akan menghasilkan produk hilirisasi nikel yang bisa bersaing di pasar internasional.

"Kenapa butuh TKA dimaksud?

Karena mereka bagian dari tim konstruksi yang akan mempercepat pembangunan smelter dimaksud," kata dia.

Nantinya kata Jodi, setelah smelter tersebut jadi, TKA asal Negeri Tirai Bambu itu akan kembali ke China.

Ia mengatakan saat smelter beroperasi, mayoritas tenaga kerja dalam negeri akan meneruskan pekerjaan tersebut.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved