Blak-blakan, Mardani Beber PKS Tak Bahagia Oposisi, Ajak PAN Demokrat Gabung, Sebut Nasdem Dua Kaki

Blak-blakan, Mardani Ali Sera beber PKS tak bahagia oposisi, ajak PAN - Demokrat gabung, sebut Nasdem dua kaki.

KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTO
Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera saat ditemui di media center pasangan Prabowo-Sandiaga, Jakarta Selatan, Jumat (10/5/2019). 

Menurut The Economist, kasus covid-19 pertama di Indonesia telah dikonfirmasi pada 2 Maret 2020.

Selama berminggu-minggu Anies Baswedan telah mendesak pemerintah pusat untuk bertindak cepat.

Namun pemerintah ragu-ragu ketika virus itu menyebar, pertama melalui Jakarta, kemudian ke seluruh pelosok negeri.

Akhirnya, pada tanggal 31 Maret 2020, Presiden Jokowi mengumumkan keadaan darurat nasional.

Bahkan pada saat itu, pemerintah daerah diminta untuk meminta izin sebelum melakukan lockdown (penguncian).

Terhadap kebijakan itu, Anies Baswedan seperti ditulis Jakarta Post pun berkomentar, "[Itu] seolah-olah kami mengusulkan proyek yang membutuhkan studi kelayakan."

“Tidak bisakah kementerian [kesehatan] melihat bahwa kita menghadapi peningkatan jumlah kematian? Apakah itu tidak cukup? "

Itu adalah satu tembakan atau serangan yang dilakukan Anies terhadap Presiden Joko Widodo --lebih dikenal sebagai Jokowi.

 Dianggap Sosok Pemersatu Bangsa, Terungkap Suami Dokter Reisa Bukan Orang Sembarangan di Kota Jokowi

Dia mengkritik pemerintahan Jokowi karena tidak bertindak cepat dan kuat, dan berulang kali membantah data pemerintah tentang jumlah kasus covid-19.

Itu adalah "tamparan di wajah" untuk Jokowi dan para pembantunya, kata seorang diplomat asing.

Keluhan jelas menjebak presiden. Ketika Anies Baswedan berusaha untuk mengunci Jakarta setelah Jokowi menghabiskan berminggu-minggu menolak untuk melakukan hal yang sama ke seluruh negeri.

Jokowi menyatakan bahwa gubernur tidak memiliki wewenang untuk melakukannya.

Hari berikutnya ia mengumumkan prosedur berat yang diperlukan sebelum pemerintah daerah dapat membatasi pergerakan orang.

Disebutkan pula Jokowi selama ini jarang mendapat kritik dari kelompok oposisi setelah pada Oktober ia mengangkat Prabowo Subiabto sebagai menteri pertahanan.

Prabowo Subianto adalah lawannya selama dua kampanye presiden (2014 dan 2019).

Sejak saat itu, Prabowo sebagian besar mengikuti kebijakan pemerintahan dan membiarkan 'jabatan kepala oposisi' kosong.

The Economist menulis, Mr Anies tampaknya telah memutuskan untuk mengambil posisi itu ( oposisi ).

Ketika Jokowi memulai masa jabatan pertamanya sebagai presiden pada tahun 2014, ia menunjuk Anies Baswedan sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan.

Namun ambisi politisnya, belakangan ini melemahkan hubungan keduanya, kata seorang mantan penasihat Jokowi.

Presiden mencampakkan Anies Baswedan dua tahun kemudian dalam perombakan kabinet.

Tetetapi, Anies Baswedan mendapatkan kembali 'kekuasaan' tahun 2017, ketika ia mencalonkan diri sebagai Gubernur Jakarta melawan seorang anak didik Jokowi, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok.

Ahok, yang beragama Kristen, telah memimpin dalam pemungutan suara tetapi dituduh melakukan penistaan ​​agama setelah ia salah mengutip Alquran dalam salah satu pidatonya.

Saat itu, Anies Baswedan memanfaatkan masalah ini dan mendapat dukungan Front Pembela Islam (FPI), sebuah kelompok yang telah mengorganisasi protes besar terhadap Ahok.

Gelombang kemarahan sektarian membawa Anies Baswedan menjadi gubernur di Jakarta dan ini tentu saja 'memalukan' bagi Jokowi.

(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "PKS: Ada Ketimpangan di DPR, Kami Tak Bahagia Jadi Oposisi Sendirian", https://nasional.kompas.com/read/2020/06/25/21482481/pks-ada-ketimpangan-di-dpr-kami-tak-bahagia-jadi-oposisi-sendirian.

Editor: Rafan Arif Dwinanto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved