Breaking News:

Virus Corona

Penjelasan Sains Mengapa Masker Scuba dan Buff Sebaiknya Dihindari, Jumlah Droplet Jadi Meningkat

Ini penjelasan dari sisi sains mengapa sebaiknya masker scuba dan buff dihindari, salah satunya adalah membuat jumlah droplet meningkat.

Freepik
Ilustrasi masker scuba. Ini penjelasan dari sisi sains mengapa sebaiknya masker scuba dan buff dihindari, salah satunya adalah membuat jumlah droplet meningkat. 

TRIBUNKALTIM.CO - Ini penjelasan dari sisi sains mengapa sebaiknya masker scuba dan buff dihindari, salah satunya adalah membuat jumlah droplet meningkat. 

Penggunaan masker scuba dan buff sebaiknya dihindari imbauan ini disampaikan VP Corporate Communications PT KCI Anne Purba kepada penumpang KRL.

Berikut ini penjelasan sains mengenai masker scuba dan buff hingga alasan sebaiknya dihindari, salah satunya adalah membuat jumlah droplet meningkat. 

Seperti dikutip dari kompas.com, PT Kereta Commuter Indonesia (PT KCI) telah menerapkan protokol kesehatan dengan mewajibkan penumpang mengenakan masker selama naik kereta rel listrik ( KRL ).

VP Corporate Communications PT KCI Anne Purba mengatakan, calon penumpang dianjurkan menggunakan masker yang efektif menahan droplet atau tetesan cairan.

"Hindari penggunaan jenis scuba maupun hanya menggunakan buff atau kain untuk menutupi mulut dan hidung," ujar Anne dalam keterangan tertulis yang diterima, Selasa (15/9/2020).

Lawan Corona, Polres Kukar Bagi 20 Ribu Masker Bersama Sultan Kutai Kartanegara Ing Martadipura XXI

Video 12 Detik Itu Sudah Ditonton 103.000 Kali, Pria Tanpa Masker Adu Fisik dengan Petugas Protokol

Masker Buff dan Scuba Kurang Maksimal Tangkal Covid-19, Satgas Penanganan Corona Angkat Bicara

Tak Pakai Masker Siap-siap Kerja Sosial, Perbup Tentang Protokol Kesehatan Diberlakukan di Kutim

"Gunakan setidaknya masker kain yang terdiri dari minimal dua lapisan," kata Anne.

Kualitas buff dan masker scuba

Buff

Dalam penelitian yang dilakukan ilmuwan Duke University, buff tak dapat mencegah droplet (tetesan pernapasan) keluar dari mulut saat berbicara.

Halaman
1234
Editor: Amalia Husnul Arofiati
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved