Breaking News:

Alat Pendeteksi Longsor Sudah Dipasang BPBD Samarinda di Selili, Namun Masih Perlu Perbaikan

Mendeteksi bencana longsor yang kerap terjadi di kawasan Jalan Lumba-lumba, Kelurahan Selili, Kecamatan Samarinda Ilir, Kota Samarinda,

TRIBUNKALTIM.CO/ MOHAMMAD FAIROUSSANIY
Longsor yang terjadi di kawasan Jalan Lumba-lumba, Kelurahan Selili, Kecamatan Samarinda Ilir, Kota Samarinda, Provinsi Kalimantan Timur, pada 28 November 2020 lalu, menimpa bangunan rumah ibadah. TRIBUNKALTIM.CO/ MOHAMMAD FAIROUSSANIY 

TRIBUNKALTIM.CO, SAMARINDA - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Samarinda, Provinsi Kalimantan Timur, dalam hal mendeteksi bencana longsor yang kerap terjadi di kawasan Jalan Lumba-lumba, Kelurahan Selili, Kecamatan Samarinda Ilir, Kota Samarinda, diakui pihaknya sudah memasang alat pendeteksi longsor.

Saat ditanya mengenai alat pendeteksi longsor yang dipasang jajarannya, Plt Kepala Pelaksana BPBD Kota Samarinda, Wahiduddin menjelaskan, bahwa alat pendeteksi diakui sudah terpasang, ditahun 2021 mendatang akan dilakukan peremajaan.

"Kami sudah memasang alat pendeteksi longsor di kawasan selili, tahun depan (2021) akan kami perbarui semua. Karena alat-alat ini saat kami coba melakukan kalibrasi, memang ada sebagian yang tak berfungsi dan harus diganti," jelas Wahiduddin, Kamis (1/12/2020) hari ini.

Baca Juga: Bersebelahan dengan Makam Sang Bunda, Jenazah Kakak Adik Korban Longsor di Banyumas Satu Liang Lahat

Baca Juga: Basuki Sekeluarga Baru Pulang Hadiri Selamatan Almarhum Mertua Sebelum Tewas Tertimbun Longsor

Baca Juga: Istri Ditemukan Terjepit Batu 50 Meter dari Lokasi Longsor, Satu Keluarga di Banyumas Tertimbun

Wahiduddin, mencontohkan pada longsor yang terjadi tepat di belakang RSJD Atma Husada, alat pendeteksi sudah dilakukan penggantian.

"Seperti kasus kemarin yang ada di belakang rsjd atma husada, itu baterai alatnya sudah kita ganti. Bagian-bagian tertentu yang rusak. Tapi 2021 nanti kami akan ganti semua. Alatnya ini satu setnya cukup lumayan harganya," sebut Wahiduddin.

Ini Saran BPBD ke Pemerintah Kota Samarinda 

Dalam penanganannya, BPBD Kota Samarinda sendiri bersaran ke Pemkot Samarinda, jajarannya sudah memberi hasil kajian risiko bencana, agar ada tindak lanjut agar masyarakat yang bermukim tidak melulu dihantui bencana tanah longsor.

Halaman
123
Penulis: Mohammad Fairoussaniy
Editor: Samir Paturusi
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved