Breaking News:

News Video

NEWS VIDEO Perjuangan Membawa Logistik Pilkada, Jalan Kaki 8 Jam Menuju Dusun Terpencil, Bohinunuk

di balik kesukesan penyelenggaraan pilkada itu, terdapat cerita tentang perjuangan petugas yang membawa logistik pemilu ke sebuah dusun terpencil.

TRIBUNKALTIM.CO - Pilkada Serentak 2020 yang digelar di Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah, selesai tepat waktu pada Rabu (9/12/2020).

Pesta demokrasi itu berjalan sesuai rencana karena logistik tiba tepat waktu.

Namun, di balik kesukesan penyelenggaraan pilkada itu, terdapat cerita tentang perjuangan petugas yang membawa logistik pemilu ke sebuah dusun terpencil.

Panitia pemungutan suara (PPS) didampingi TNI dan Polri membawa logistik itu ke Dusun Bohinunuk, Desa Simpang 2, Kecamatan Simpang Raya, Kabupaten Banggai.

Butuh waktu delapan jam untuk bisa sampai ke dusun tersebut. Perjalanan berjam-jam itu ditempuh dengan berjalan kaki.

Petugas yang berjumlah sembilan orang menyusuri sungai dan mendaki bukit untuk mengantarkan logistik pilkada ke dusun tersebut. Mereka bergantian membawa kotak suara.

Medan yang sulit menuju Dusun Bohinunuk tak menyurutkan niat para petugas mengirim logistik yang digunakan pada 9 Desember itu.

Kapolsek Bunta Iptu Nanang Afrioko mengatakan, perjalanan para petugas itu dimulai dari Desa Lokait, Kecamatan Simpang Raya.

Ada dua kotak suara yang dipikul petugas, kotak berisi surat suara calon gubernur dan wakil gubernur Sulawesi Tengah serta calon bupati dan wakil bupati Banggai.

"Selain itu, juga dibawa bilik suara serta dokumen lainnya untuk keperluan pemungutan hingga perhitungan suara," kata Nanang saat berbincang, Jumat (11/12/2020).

Halaman
12
Editor: Ardians
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved