Breaking News:

Berita Internasional Terkini

Hanya Butuh Sepekan Israel Tewaskan 58 Anak dan 34 Wanita Palestina, 3 Ribu Roket Terbang dari Gaza

Hanya butuh sepekan Israel tewaskan 58 anak dan 34 wanita Palestina, 3 ribu roket Hamas terbang dari langit Gaza.

Editor: Muhammad Fachri Ramadhani
Kolase Tribunkaltim.co / AFP /IZZADIN AL-QASSAM BRIGADES
Hanya butuh sepekan Israel tewaskan 58 anak dan 34 wanita Palestina, 3 ribu roket Hamas terbang dari langit Gaza. 

Jaringan terowongan metro Hamas menjadi sasaran pengeboman IDF yang umumnya memanjang di bawah infrastruktur jalan dan perkantoran di Gaza.

IDF mengatakan membombardir Gaza yang diyakini menjadi pelindung atau kamuflase terowongan bawah tanah metro.

Serangan ini disebut serangan "Fase B," Metro Hamas di bawah barat laut dan tengah Gaza dengan puluhan pesawat dan sekitar 100 amunisi presisi.

Baca juga: Kisah Dramatis Negosiasi Jurnalis dengan Intelejen Israel Sebelum 2 Kantor Media di Jalur Gaza Dibom

Menurut Juru Bicara IDF Brigjen Hidai Zilberman, Hamas menghabiskan puluhan juta dolar untuk membangun jaringan terowongan metro.

“Setiap meter terowongan menghabiskan biaya sekitar 500 dolar AS dan satu kilometer menghabiskan biaya setengah juta dolar,” katanya.

"Bisa dibayangkan untuk apa lagi mereka menghabiskan uang itu."

Zilberman mengatakan bahwa militer akan terus menyerang jaringan terowongan metro Hamas dalam beberapa hari mendatang dan menghancurkan multiple rocket launcher/MRL Hamas.

Lebih dari 130 roket ditembakkan ke Israel dari daerah kantong itu dari Sabtu malam hingga Minggu pagi, dengan sekitar setengah (55 roket) ditembakkan ke arah Israel tengah semalam, membuat ribuan warga Israel di Tel Aviv dan beberapa kota lain di wilayah Gush Dan berlindung ke shelter bom.

Sirene juga diaktifkan di kota-kota selatan Bersyeba, Tepi Barat, dan sebagian Negev.

Tidak ada korban luka yang dilaporkan akibat hantaman langsung atau pecahan roket dalam serangan pada Sabtu malam, meskipun 10 orang terluka saat berlari ke tempat penampungan bom.

Zilberman memperingatkan publik Israel untuk terus mencari perlindungan ketika sirene roket diaktifkan.

Kepala IDF Letjen Aviv Kohavi, mengatakan bahwa “Hamas membuat kesalahan serius dan tidak menghitung kekuatan kami dengan benar,” seraya membeber kerusakan yang dialami Hamas akibat serangan Israel.

Dia mengatakan IDF telah mengikuti rencana yang telah disiapkan sebelumnya, "dengan beberapa tahap, beberapa di antaranya telah diselesaikan dan beberapa di depan."

“Kami telah merusak kemampuan bawah tanah Hamas dengan parah. Ini adalah proyek andalan mereka, ”katanya.

“Mereka berniat bertarung dari sana. Dan sebagian besar telah hancur dan tidak dapat digunakan. Butuh waktu lama bagi mereka untuk menghidupkannya kembali. "

Dia menambahkan: “Kami telah secara kritis mencapai kemampuan produksi rudal mereka - pabrik dan orang-orang. Kami telah mencapai banyak kemampuan senjata ... banyak operator ... Dan kami telah menggagalkan upaya serangan yang tak terhitung banyaknya melalui laut dan darat. "

Meskipun demikian, Kohavi mengakui, “api besar di bagian depan rumah terus berlanjut. Kami menyadari hal ini… dan kami melakukan segalanya untuk membuat pertahanan udara kami lebih efektif. Meskipun demikian, kami mencapai hasil yang sangat bagus. "

"Jalur Gaza belum pernah menghadapi kekuatan semacam ini," kata Kohavi.

Menyinggung kematian dan cedera non-kombatan di Gaza, Kohavi berkata, “setiap bom menuju ke tujuan berdasarkan intel… Kemampuan ofensif kami sangat akurat dan kami melakukan segalanya untuk menghindari mengenai non-kombatan - meskipun ini seringkali tidak sederhana. "

(*)

Editor: Muhammad Fachri Ramadhani

Artikel ini telah tayang di Tribun-Medan.com dengan judul BUKAN Roket Hamas, Ini Harta Paling Berharga Hamas yang Dibangun Bertahun-tahun,

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved