Breaking News:

Virus Corona

Kehidupan Anak-anak di Tengah Pandemi Covid-19 dalam Pandangan Psikolog

Dampak pandemi Virus Corona atau Covid-19 yang melanda negara Indonesia berdampak pada segala aspek.

Editor: Budi Susilo
Freepik
Ilustrasi anak-anak di tengah pandemi Covid-19. Dan selama pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat atau ( PPKM) Darurat, 78 persen persen anak ingin masuk ke sekolah lagi. 

TRIBUNKALTIM.CO, JAKARTA - Dampak pandemi Virus Corona atau Covid-19 yang melanda negara Indonesia berdampak pada segala aspek.

Satu di antaranya juga dirasakan pada kalangan anak-anak.

Pemerintah bersama masyarakat sedang bahu-membahu dalam mengadapi pandemi Covid-19 ini.

Berbagai upaya untuk mencegah, menangkal dari Covid-19 terus dilakukan.

Baca juga: Kala Pandemi Covid-19, KPAI Beber Banyak Anak-anak Mengalami Tindakan Kekerasan di Rumah

Juga langkah tim medis mengobati masyarakat yang terpapar Covid-19 tak patah arang. 

Hingga saat ini, tidak hanya warga Indonesia, masyarakat dunia sedang berjuang mengatasi pandemi Covid-19.

Menurut psikolog klinis, Ratih Ibrahim faktanya yang terjadi saat ini sekitar 70 persen daerah ada di zona merah.

Dan selama pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat atau ( PPKM) Darurat, 78 persen persen anak ingin masuk ke sekolah lagi.

Baca juga: Prospek Ekonomi Kreatif Seni Mural di Balikpapan Kala Pandemi Covid-19

Selama pandemi Covid-19, pembelajaran memang diberlakukan jarak jauh.

Hal ini tentunya memengaruhi kehidupan sosial anak.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved