Breaking News:

News Video

NEWS VIDEO Viral, Kakek Kayuh Sepeda 15 Kilometer agar Bisa dapat Vaksin Covid-19

Kisah seorang kakek yang menempuh perjalanan 15 kilometer dengan bersepeda untuk mendapatkan vaksin Covid-19, viral di media sosial.

Editor: Wahyu Triono

TRIBUNKALTIM.CO - Kisah seorang kakek yang menempuh perjalanan 15 kilometer dengan bersepeda untuk mendapatkan vaksin Covid-19, viral di media sosial.

Kisah itu dibagikan seorang dokter di RSUD Haji Makassar, dr. Helmiyadi Kuswadhana, M.Kes, SPOT, FICS.

Dokter Helmi membagikan video itu melalui akun media sosialnya dan akhirnya dibagikan oleh berbagai akun hingga viral di berbagai platform.

“Pada saat vaksinasi massal tampak seorang bapak tua ingin mendekat tapi ragu. Setelah kami hampiri ternyata beliau tidak bisa mendaftar online karena tidak memiliki ponsel,” demikian narasi yang diunggah dokter Helmi bersama video yang dibagikannya.

Dalam narasinya, Helmi menyebutkan bahwa bapak tersebut terlihat bingung dan kemudian dihampiri oleh panitia vaksinasi untuk dibantu melakukan pendaftaran.

KABAR BAIK, Senin 2 Agustus 2021, 10 Ribu Dosis Vaksin Covid-19 Tiba di Balikpapan

Menurut Helmi, bapak itu datang ke lokasi vaksin dengan mengayuh sepedanya sejauh 15 kilometer Unggahan ini pun mendapatkan respons lebih dari 750.000 likes dan puluhan ribu komentar, serta dibagikan ulang puluhan ribu kali.

Sebagian besar pengguna media sosial merespons positif kisah bapak tersebut untuk mendapatkan vaksin Covid-19.

“Sehat-sehat ya bapak. Ayuk vaksin supaya cepet pulih keadaannya dan sehat semuanya,” tulis salah satu akun.

Bagaimana cerita di balik video viral kisah bapak tersebut? Saat dihubungi Kompas.com, dokter Helmi mengisahkan, hal itu terjadi saat acara vaksinasi massal untuk 10.000 warga Makassar yang diselenggarakan oleh IDI Makassar bekerja sama dengan Yayasan Haji Kalla dan Dinkes Kota Makassar.

Vaksinasi massal dilakukan di Mall Nipah, Makassar, Rabu (28/7/2021).

Baca juga: Pemkab Berau Terus Upayakan Tekan Angka Positif Covid-19, Capaian Vaksinasi Masih Kurang 50%

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved