Breaking News:

Berita DPRD Kalimantan Timur

Baharuddin Demmu Serap Aspirasi di Kutai Kartanegara, Siap Perjuangkan Usulan Warga 12 Desa

Anggota DPRD Kaltim dapil Fraksi Partai Amanat Nasional (PAN), Baharuddin Demmu menyatakan siap memperjuangkan usulan rakyat di 12 desa di Kabupaten

Editor: Diah Anggraeni
HO/Humas DPRD Kaltim
Anggota DPRD Kaltim dapil Fraksi PAN, Baharuddin Demmu saat menggelar reses di daerah pemilihannya, Kutai Kartanegara. 

TRIBUNKALTIM.CO - Anggota DPRD Kaltim dapil Fraksi Partai Amanat Nasional (PAN), Baharuddin Demmu menyatakan siap memperjuangkan usulan rakyat di 12 desa di Kabupaten Kutai Kartanegara.

Hal ini setelah dia usai menjalani kegiatan serap aspirasi atau reses anggota DPRD Kaltim masa sidang III.

Baca juga: Berpotensi Jadi Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Jawad Ajak Masyarakat Lestarikan Cagar Budaya

Dikatakan Bahar, kegiatan yang berlangsung selama sepekan tersebut sudah selesai dia tunaikan.

Sebagai bentuk keterbukaan dan pertanggungjawaban, semua usulan akan dimasukkan ke dalam pokok pikiran (pokir) melalui Fraksi PAN DPRD Kaltim untuk kegiatan pembangunan ke depan.

Pertama, masyarakat Desa Sepatin di Kecamatan Anggana mengusulkan bendungan penanggulangan abrasi pantai, perbaikan jembatan RT 07, serta bantuan alat tangkap kelompok nelayan.

"Setelahnya untuk Desa Muara Pantuan, rakyat mengusulkan pembentukan kelompok nelayan dan pokdakan. Alat-alat untuk produksi usaha rumahan, terutama UKM yang bernaung di bawah BUMDes. Menyelesaikan kelengkapan administrasi dan RAB proposal kelompok untuk dapat bantuan, hingga pendataan warga yang belum masuk kelompok melalui pemdes," beber Bahar, Senin (1/11/2021) lalu.

Baca juga: Banggar Kaltim Sambangi DPRD DKI, Bahas Anggaran 2022 dan Pokok-pokok Pikiran

Beranjak ke Desa Kota Bangun Ilir, Kecamatan Kota Bangun, masyarakat mengusulkan bantuan peningkatan ekonomi warga.

Penggalian eks jalan Kota Bangun Ulu Seberang sepanjang 1 km dengan 500 meter bagian darat dan 500 meter bagian sisi sungai.

"Selain itu pengadaan Kartu Kusuka untuk nelayan, pembenahan tiang listrik yang berada di tengah jalan. Perbaikan jalan RT 04 sisi sungai Kota Bangun Ilir. Fasilitasi bantuan pembuatan badan hukum kelompok nelayan. Mengusulkan mesin pengiris dan pengadon bagi poklaksar. Mengusulkan renovasi Langgar Darussalam dan bantuan tandon RT 09," jelas mantan Wakil Ketua DPRD Kutai Kartanegara itu.

"Untuk masyarakat Desa Liang Ulu, masyarakat mengusulkan bantuan bagi kelompok nelayan yang sudah berbadan hukum dan alat pembuat kue bagi Kelompok Pelangi dan Kelompok Kejora," imbuhnya.

Baca juga: Penyampaian Nota Penjelasan Raperda dan Hasil Renja, DPRD Kaltim Gelar Rapat Paripurna ke-26

Selain itu, di Desa Sidomulyo, Kecamatan Anggana, warga mengusulkan bantuan handtractor bagi kelompok tani.

Usulan bantuan alsintan dan fasilitasi pembuatan badan hukum. Juga usulan bantuan ternak kelinci.

"Masyarakat Desa Sungai Meriam mengusulkan bantuan bangunan fisik untuk UKM center di Sei Meriam, mesin kapal dan usulan alat pengolahan amplang," terangnya.

Di Desa Gas Alam Badak 1, Kecamatan Muara Badak, Bahar menampung usulan dari kelompok usaha Mekar Jaya yang meminta bantuan bagi anggota kelompok yang berjualan pentol, serta untuk Desa Salo Sumbala, dari KUB Cahaya Harapan masih membutuhkan usulan empat mesin kapal.

Lalu KUB Mekar Jaya Sakti, KUB Aroma Sejahtera, dan KUB Harapan Mutiara, membutuhkan bantuan mesin kapal dan bantuan pengadaan Kartu Kusuka. (adv)

Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved