Breaking News:

Ekonomi dan Bisnis

Di Tengah Pandemi Covid-19, Maskapai Garuda Indonesia Pangkas Ribuan Karyawannya

Sepanjang Januari 2020 hingga November 2021, PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk telah memangkas jumlah karyawannya

Editor: Budi Susilo
KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG
Ilustrasi Garuda Indonesia. Garuda Indonesia berlakukan penerbangan bergilir ke 200 pilotnya. Di sisi lain, Garuda Indonesia juga memberlakukan penerbangan bergilir terhadap sekitar 200 pilotnya. 

TRIBUNKALTIM.CO, JAKARTA - Sepanjang Januari 2020 hingga November 2021, PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk telah memangkas jumlah karyawannya sebesar 30,56 persen.

Hal ini sebagai salah satu upaya menyehatkan keuangan perseroan yang terus merugi di tengah pandemi Covid-19.

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra mengatakan, pada awal tahun lalu perseroan memiliki 7.861 karyawan, namun pada akhir November 2021 menjadi sekitar 5.400 karyawan. Jumlahnya karyawan maskapai pelat merah itu berkurang sekitar 2.400 karyawan.

"Jadi mulai Januari 2020 sampai November 2021 kita sudah menurunkan jumlah pegawai sebesar 30,56 persen dari 7.861 pegawai menjadi 5.400-an pegawai," ungkapnya dalam konferensi pers virtual, Senin (10/12/2021).

Baca juga: Syarat Penerbangan Terbaru PPKM hingga 29 November 2021, Ketentuan Naik Lion Air & Garuda Indonesia

Baca juga: INFO Aturan Naik Pesawat Lion Air dan Garuda Indonesia: Pakai Antigen, Cek Syarat Penerbangan Baru

Baca juga: NEWS VIDEO Jokowi Pilih Carter Garuda Indonesia daripada Pesawat Kepresidenan

Irfan menekankan, dalam melakukan efesiensi dari sisi sumber daya manusia (SDM) pihaknya melakukan sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku. Sehingga dipastikan hak-hak karyawan dipenuhi oleh perseroan.

"Kami lakukan itu dengan cara-cara yang sangat santun, menekan jumlah pegawai tetapi juga tentu saja taat terhadap peraturan yang ada di negara ini, sambil tentunya punya empati terhadap karyawan," ungkap dia.

Garuda Indonesia berlakukan penerbangan bergilir ke 200 pilotnya. Di sisi lain, Garuda Indonesia juga memberlakukan penerbangan bergilir terhadap sekitar 200 pilotnya.

Ia bilang, pilot akan digaji berdasarkan penerbangan yang dilakukan, jika pilot tidak terbang di bulan tertentu maka tak menerima gaji.

Baca juga: UPDATE Tarif dan Syarat Tes PCR Oktober 2021, Cek Syarat Naik Pesawat Lion Air & Garuda Indonesia

Tak hanya itu, Irfan menyampaikan, bahwa efisiensi juga dilakukan dengan pemotongan gaji, mulai dari karyawan hingga petinggi perseroan tingkat direksi dan komisaris.

Menurutnya, langkah-langkah efisiensi dari sisi SDM tersebut dilakukan dengan pendekatan persuasif sehingga berdasarkan hasil kesepakatan bersama.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved