News Video

NEWS VIDEO Indra Kenz Klaim Binomo Sudah Legal hingga Buka Kursus, Begini Modus Tipu Member

Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus Bareskrim Polri mengungkap modus Indra Kesuma alias Indra Kenz tipu member dalam kasus Binomo.

Editor: Sandrio

TRIBUNKALTIM.CO - Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus Bareskrim Polri mengungkap modus Indra Kesuma alias Indra Kenz tipu member dalam kasus Binomo. Modus tersebut disebut telah dilakukan oleh Indra Kenz sejak 2019 lalu.

Dirtipideksus Bareskrim Brigjen Whisnu Hermawan menyampaikan bahwa Indra Kenz disebut telah menjadi affiliator dalam aplikasi Binomo sejak 2019 lalu.

Tugasnya itulah yang membuatnya kini telah mendapatkan sejumlah keuntungan dari Binomo.

"Sejak 2019 aktif dalam mengenalkan, menawarkan dan mengajarkan trading Binomo melalui medsos channel YouTube miliknya," ujar Whisnu kepada wartawan, Sabtu (26/3/2022).

Whisnu menyampaikan promosi yang digencarkan oleh Indra Kenz itulah yang membuat banyak member yang tertarik mendaftar.

Dia juga telah memiliki akun referal khusus untuk member baru yang bergabung.

"Dia mengajak para trader yang sudah memiliki akun Binomo atau baru akan mendaftar Binomo untuk mendaftar melalui akun link referral tersangka dengan link http://binomorupiah.com/id," jelas Whisnu.

Tak hanya itu, kata Whisnu, video buatan Indra Kenz juga menunjukkan bahwa Binomo disebutkan telah legal di Indonesia.

Padahal, pemerintah justru telah berulang kali berupaya memblokir Binomo.

"Dia menyampaikan bahwa Binomo memang sudah terpercaya dan sudah legal di Indonesia, jadi seolah-olah sudah paling aman dan terjamin. Binomo sendiri beroperasi di Indonesia tanpa adanya legalitas dan sudah berkali-kali dihentikan dan diblokir oleh Kemenkominfo yang tergabung dalam Satgas Waspada Investasi dan Bappebti melarang kegiatan binary option yang digunakan oleh Binomo," imbuh Whisnu.

Menurut Whisnu, setiap konten video Binomo yang dibuat dan diupload di channel YouTube Indra Ksnz selalu menuliskan dalam deskripsi link referral http://binomorupiah.com/id, https://kursustrading.com, dan grup Telegram https://t.me/kursustradingidn.

"Bahwa setiap member atau trader yang mendaftar melalui link referral http://binomorupiah.com/id selanjutnya dapat bergabung di grup Telegram dengan nama grup Telegram 'Channel Trading Indra Kesuma Official'," ungkap Whisnu.

Lebih lanjut, Whisnu menuturkan bahwa Indra Kenz mendapatkan bagi hasil sebagai affiliator Binomo dari setiap member yang bergabung melalui link referal tersebut. Termasuk, keuntungan 70 persen dari setiap member yang kalah dari Binomo.

"Tersangka mendapatkan bagi hasil sebagai afiliator atau affiliate Binomo dari setiap member yang bergabung melalui link referral milik tersangka http://binomorupiah.com/id dan setiap member yang melakukan deposit," jelas Whisnu. (*)

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved