News Video

NEWS VIDEO Serangan di Bucha Akan Dibawa ke PBB, Kremlin Menyangkal Sebut Sebagai Tuduhan Palsu

Penemuan mayat baru-baru ini berserakan di jalan-jalan kota Bucha di Ukraina setelah penarikan pasukan Rusia telah memicu kemarahan global.

Editor: Sandrio

TRIBUNKALTIM.CO - Penemuan mayat baru-baru ini berserakan di jalan-jalan kota Bucha di Ukraina setelah penarikan pasukan Rusia telah memicu kemarahan global.

Sebagai tanggapan, Presiden AS Joe Biden pada hari Senin menyerukan pengadilan kejahatan perang dan lebih banyak sanksi terhadap Rusia.

Uni Eropa mengatakan siap mengirim tim penyelidik untuk mengumpulkan bukti kemungkinan kejahatan perang setelah kuburan massal ditemukan di dekat ibu kota Ukraina.

Kremlin menyangkal pasukan Rusia membunuh warga sipil, mengklaim bahwa gambar mayat di Bucha adalah "palsu" yang diproduksi oleh "radikal Ukraina."

Sepuluh warga sipil juga tewas sementara 46 terluka dalam pemboman Rusia di kota Ukraina Mykolaiv pada hari Senin.

Dalam penemuan yang mengejutkan, pihak berwenang Ukraina juga menemukan mayat lima warga sipil dengan tangan terikat di sebuah desa di sebelah barat Kyiv, termasuk mayat walikota, suami dan putranya.

Zelensky akan berpidato di Dewan Keamanan PBB hari ini atas 'genosida' Rusia

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky akan berpidato di Dewan Keamanan PBB pada hari Selasa, di mana ia diperkirakan akan menuntut sanksi baru yang keras terhadap Moskow atas pembunuhan di kota Bucha yang ia sebut sebagai "kejahatan perang" dan "genosida".

Pidato tersebut, yang pertama Zelensky ke tubuh sejak invasi Rusia, datang setelah ia melakukan perjalanan emosional ke Bucha, di mana puluhan mayat ditemukan setelah penarikan pasukan Rusia.

Gambar mengerikan mayat tergeletak di jalan-jalan, beberapa dengan tangan terikat di belakang mereka, telah menarik kecaman internasional terhadap Rusia.

Moskow telah membantah bertanggung jawab dan menyarankan gambar itu palsu atau bahwa kematian terjadi setelah pasukan Rusia ditarik keluar dari daerah tersebut.

Pembicaraan Ukraina-Rusia 'satu-satunya pilihan' tetapi dia mungkin tidak mengadakan pembicaraan dengan Putin.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan pada hari Selasa mengadakan negosiasi dengan Rusia adalah satu-satunya pilihan bagi negaranya meskipun kemungkinan melakukan pembicaraan sekarang menjadi "tantangan".

Namun dalam komentar yang disiarkan di televisi nasional, dia mengatakan ada kemungkinan dia dan Presiden Rusia Vladimir Putin tidak akan mengadakan pembicaraan secara pribadi. (*)

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved