Breaking News:

Berita Nasional Terkini

Akhirnya MUI Angkat Bicara Soal Pengusiran UAS oleh Singapura, Melukai Umat Islam

Akhirnya MUI angkat bicara soal pengusiran UAS oleh Singapura, melukai umat Islam

TRIBUNKALTIM.CO - Ketua Majelis Ulama Indonesia ( MUI) bidang Hubungan Luar Negeri Sudarnoto Abdul Hakim menilai pernyataan Pemerintah Singapura yang menyebut Ustaz Abdul Somad ( UAS) mengajarkan ekstrimisme dapat menyinggung perasaan umat Islam di Indonesia.

Pernyataan yang dibuat Kementerian Dalam Negeri Singapura tersebut merupakan alasan Pemerintah Singapura mencegah kedatangan UAS ke negara tersebut.

"Argumentasinya enggak benar, enggak bisa dipertanggungjawabkan. Menurut saya Menteri Dalam Negeri Singapura membuat pernyataan yang salah dan bisa mengganggu perasaaan umat Islam di Indonesia," ujar Sudarnoto kepada Tribunnews.com, Rabu (18/5/2022).

Sudarnoto menilai selama ini UAS merupakan pendakwah yang moderat.

Baca juga: Liburan UAS Jadi Petaka, Penjelasan Penolakan Abdul Somad di Singapura, Apa Itu Not to Land Notice?

Dirinya membantah bahwa UAS mengajarkan ekstrimisme dalam dakwahnya.

Menurutnya, Pemerintah Singapura membuat kesimpulan serampangan dari ceramah UAS.

"Apa buktinya kalau hanya pidato, pidato UAS pasti tidak bicara bom-bom. Pidato ceramah UAS yang dikutip secara serampangan oleh Pemerintah Singapura pasti tidak bicara A hingga Z tentang ekstrimisme. Pasti tidak," ucap Sudarnoto.

"Wong jelas, Singapura enggak kenal baik UAS. Kalau UAS pendukung gerakan ekstrim teroris maka sudah lama itu, pemerintah kita menangkap UAS itu. Itu tidak. Karena beliau ulama dai yang moderat," tutur Sudarnoto.

Baca juga: Lengkap, Alasan Singapura Tolak UAS Masuk, Singgung Ceramah Bom Bunuh Diri & Kafir

Selama ini, Sudarnoto mengungkapkan UAS tidak memiliki persoalan dalam melakukan perjalanan ke negara tetangga lain seperti Malaysia dan Brunei Darussalam.

Bahkan, dirinya mengatakan UAS menjadi dosen tamu di kedua negara tersebut.

"Mana mau mereka (Malaysia dan Brunei Darussalam) mengundang seorang pendukung teroris, seorang yang memberikan dukungan ke kelompok ekstrim. Jadi menurut hemat saya, Pemerintah Singapura memberikan jawaban yang tidak bertanggung jawab, tidak berdasar sama sekali," kata Sudarnoto.

Sudarnoto mensinyalir pelarangan UAS terkait dengan hubungan diplomatik antara Singapura dengan Israel.

Mengingat, kata Sudarnoto, alasan Singapura melarang UAS masuk ke negaranya terkait pernyataan UAS soal perjuangan Palestina.

Baca juga: TERNYATA Ustadz Abdul Somad Bukan Dideportasi Singapura, UAS Beber 1 Jam Dikurung di Sel 1x2 Meter

"Dan kalau saya tanya kepada Singapura, mau gak Singapura menyebut Israel sebagai negara teroris. Negara teror, ya marah, wong Singapura negara sahabat Israel. Dia punya hubungan diplomatik yang sangat erat dengan Israel," ungkap Sudarnoto.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved