Komitmen Terapkan RCI dan ESG, PKT Raih Platinum IRCA 2022

PKT raih penghargaan Indonesia Responsible Care Award 2022 dengan predikat Platinum.

Editor: Diah Anggraeni
HO/PKT
Penyerahan penghargaan Indonesia Responsible Care Award 2022 dengan predikat Platinum, atas komitmen penerapan Seven Responsible Care Codes of Management Practices dalam aktivitas bisnis perusahaan secara konsisten dan berkesinambungan, kepada SVP Teknologi PKT Heri Subagyo pada Kamis (23/6/2022) kemarin. 

TRIBUNKALTIM.CO - PT Pupuk Kalimantan Timur (PKT) raih penghargaan Indonesia Responsible Care Award (IRCA) 2022 dengan predikat Platinum, atas komitmen penerapan Seven Responsible Care Codes of Management Practices dalam aktivitas bisnis perusahaan secara konsisten dan berkesinambungan.

Penghargaan diserahkan oleh Advisory Board of RCI, Frank Moniaga kepada SVP Teknologi PKT Heri Subagyo dan disaksikan oleh Dirjen Industri Kimia, Farmasi dan Tekstil Kementerian Perindustrian Fridy Juwono, Kamis (23/6/2022).

Baca juga: Pertahankan Properda Emas Tujuh Tahun Berturut, PKT Komitmen Lebih Peduli Lingkungan

Diungkapkan Heri, implementasi Seven Responsible Care Codes of Management Practices merupakan salah satu langkah PKT dalam menjaga pertumbuhan dan keberlanjutan perusahaan, utamanya dengan mengedepankan aspek keselamatan, kesehatan, lingkungan hidup dan sistem keamanan produk.

Hal ini diselaraskan dengan prinsip Environmental, Social and Governance (ESG) yang difokuskan PKT pada berbagai program, sehingga manfaat tak hanya berdampak bagi pertumbuhan perusahaan, tapi juga lingkungan hingga masyarakat dan stakeholder.

"Penghargaan ini merupakan cerminan komitmen PKT dalam implementasi dan penerapan Seven Responsible Care Codes of Management Practices, dengan terus meningkatkan kinerja keselamatan, kesehatan dan lingkungan dalam aktivitas bisnis perusahaan," terang Heri.

Dijelaskannya, seluruh aspek Seven Responsible Care Codes of Management Practices dijabarkan pada program dan inovasi yang memiliki nilai keberlanjutan.

Baca juga: Optimalkan Potensi Produk Lokal, PKT Gelar Workshop Digital Marketing bagi Pelaku UMK Bontang

Pada aspek Employee Health and Safety, PKT telah menerapkan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) sebagai hal mutlak yang wajib dipenuhi di lingkungan perusahaan, mengacu pada Peraturan Pemerintah Nomor 50 Tahun 2012 dan ISO 45001.

Hal tersebut juga upaya PKT untuk meningkatkan kepercayaan konsumen di pasar nasional maupun global, dengan pencapaian 48 juta jam kerja aman hingga saat ini.

Sementara untuk Process Safety dan Pollution Prevention, PKT menerapkan Process Safety Management serta Sistem Manajemen Lingkungan berbasis ISO 14001, termasuk pengawasan distribusi produk melalui sistem DPCS dan Route Risk Assessment.

Kemudian untuk Product Stewardship, PKT melakukan pengawasan dan evaluasi rekanan melalui Contractor Safety Management System (CSMS) dan penilaian vendor performance rating, didukung sosialisasi keamanan serta penanganan produk ke pelanggan dan distributor secara kontinyu.

Selama pandemi, PKT juga meluncurkan program Proaktif Penanganan Covid-19 yang berfokus pada bantuan pengendalian dan penanganan pandemi di berbagai wilayah Indonesia, mulai dari dukungan peralatan kesehatan, vaksinasi massal hingga pemberdayaan ekonomi masyarakat untuk pengadaan berbagai bantuan seperti masker, baju hazmat hingga pemberian makanan tambahan bagi warga yang menjalani isolasi mandiri.

"Termasuk dalam mendorong budaya Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) di lingkungan perusahaan dan masyarakat, PKT rutin menggelar sosialisasi serta pelatihan pada peringatan Bulan K3 Nasional setiap tahun," lanjut Heri.

Baca juga: Apresiasi Kinerja JBP, PKT Beri Reward 13 Kios di Jatim, Gorontalo dan Sulsel

Selanjutnya pada aspek Community Awareness dan Emergency Response yang direalisasikan pada program unggulan TJSL, seperti Inkubator Bisnis Pertama Bunda guna mewadahi kemandirian anak berkebutuhan khusus (ABK), Better Living in Malahing untuk pembinaan kawasan pesisir Bontang, serta Keramba Jaring Apung (KJA) bagi nelayan pesisir dalam mendorong kemandirian usaha melalui budidaya kerapu dan lobster.

"Sedangkan pada aspek Security, PKT menerapkan Sistem Manajemen Pengamanan (SMP) Obvitnas yang telah memenuhi standar keamanan sesuai Perkapolri Nomor 7 Tahun 2019, serta Sistem Manajemen Keamanan Informasi (SMKI) berbasis ISO 27001," tambah Heri.

Dirinya menekankan Seven Responsible Care Codes of Management Practices telah menjadi komitmen PKT di fase kedua pertumbuhan perusahaan, guna memperkuat posisi dominan di sektor hilir petrokimia berbasis gas alam.

Termasuk ekosistem bisnis yang berfokus pada ESG, akan terus dibangun PKT yang sejalan dengan konsep keberlanjutan.

"PKT memastikan kelangsungan bisnis akan terus berjalan beriringan sesuai konsep keberlanjutan, agar kedepan semakin memberi manfaat tak hanya bagi perusahaan, tapi juga lingkungan hingga masyarakat dan stakeholder," pungkas Heri. (*)

Join Grup Telegram Tribun Kaltim untuk mendapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari. Caranya klik link https://t.me/tribunkaltimcoupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 

Sumber: Tribun Kaltim
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved