Ekonomi & Bisnis

Muhammad Edwin Kini Menjabat Direktur Operasional dan Manajemen Risiko Bankaltimtara

Ini kader internal Bankaltimtara dengan sederet pengalaman yang dilalui, menjadi modal utama Muhammad Edwin sebelum dilantik pada posisi sekarang.

HO_Bankaltimtara
Gubernur Kaltim H Isran Noor melantik Muhammad Edwin sebagai Direktur Operasional dan Manajemen Risiko Bankaltimtara, Senin (29/8/2022), di Pendopo Odah Etam Samarinda. 

TRIBUNKALTIM.CO, SAMARINDA- Gubernur Kalimantan Timur, H. Isran Noor, melantik Muhammad Edwin sebagai Direktur Operasional dan Manajemen Risiko Bankaltimtara. Prosesi pelantikan dan pengambilan sumpah jabatan berlangsung di Pendopo Odah Etam, Senin (29/8/2022).

Muhammad Edwin memulai karir di Bankaltimtara sejak 1995. Ketika itu masih bernama BPD Kaltim. Kemudian mengisi beberapa jabatan penting seperti Pemimpin Divisi dan pernah memimpin Kantor Cabang Utama Samarinda. Hal ini menjadi pengalaman yang dibutuhkan untuk menjadi Direktur Operasional dan Manajemen Risiko Bankaltimtara. Sebelum dilantik sebagai direksi, Muhammad Edwin menjabat sebagai Pemimpin Divisi Pengembangan dan Digital Banking Bankaltimtara.

Merupakan kader internal Bankaltimtara dengan sederet pengalaman yang dilalui, menjadi modal utama Muhammad Edwin sebelum dilantik pada posisi saat ini. Tentu menjadi nilai positif yang akan mendukung kinerja Bankaltimtara kedepannya.

Hal ini menandakan, Bankaltimtara memiliki nilai plus tersendiri. Bankaltimtara telah memiliki sistem kaderisasi yang sangat baik. Selain itu didukung dengan pemahaman kultur dan budaya perusahaan yang sudah tertanam, sehingga mampu mendorong kinerja tim dengan lebih efektif.

Pelantikan Direktur Operasional dan Manajemen Risiko Bankaltimtara yang baru tersebut juga dihadiri oleh Komisaris Utama Zainuddin Fanani, Direktur Utama Bankaltimtara Muhammad Yamin, serta jajaran Direksi Bankaltimtara.

Dalam sambutannya Isran Noor mengingatkan, peran Direktur Operasional dan Manajemen Risiko (risk management) sangat penting dan strategis. "Dengan tanggung jawab yang besar, Risk Manager harus memiliki wawasan yang luas dan skill dalam menunjang pekerjaannya," ungkapnya.

Isran meyakini Edwin memiliki kecakapan dan memenuhi kriteria dalam jabatannya yang berkaitan dengan perencanaan, perancangan, dan implementasi manajemen risiko Bankaltimtara secara keseluruhan dalam kepentingan bisnis. "Saya apresiasi kinerja Bankaltimtara dalam pengelolaan yang semakin membaik dua tahun terakhir," ucapnya.

Dari data yang disampaikan, total aset Bankaltimtara pada akhir tahun 2021 sebesar Rp33,133 triliun. Total dana pihak ketiga bank yang berhasil dihimpun sebesar Rp25,693 triliun. Sementara laporan laba bersih pada tahun 2021 tercatat Rp308,7 miliar atau tumbuh sebesar 11,47 persen. Nilai dividen Pemerintah Provinsi Kaltim mencapai Rp60,8 miliar.

Dengan dilantiknya Muhammad Edwin sebagai Direktur Operasional dan Manajemen Risiko Bankaltimtara diharapkan bisa mendukung Bankaltimtara lebih maju dan memberikan inovasi yang terbaik dalam melaksanakan pelayanan.(*)

Sumber: Tribun Kaltim
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved