Kanal

Ini Formasi CPNS Pemprov Kaltara 2019, Gubernur Minta Kebijakan Batas IPK Minimum bagi Anak Kaltara

Sejumlah ASN Pemprov Kalimantan Utara berjalan usai mengikuti upacara Hari Sumpah Pemuda di Lapangan Agatis, Tanjung Selor, Senin (28/10/2019). - Tribunkaltim.co, M Arfan

dilaksanakan serentak Tanah Air atau dilaksanakan masing-masing kementerian/lembaga dan pemerintah

daerah," sebutnya. (Wil)

Formasi CPNS 2019 Kaltara Terima 300 CPNS

Sejumlah PNS memasuki Lapangan Agatis, Tanjung Selor, Kabupaten Bulungan beberapa waktu lalu. (TribunKaltim.Co/Muhammad Arfan)

Diberitakan sebelumnya, hampir sepekan menerima surat Kementerian Pendayagunaan Aparatur dan

Reformasi Birokrasi (Menpan-RB)

Pemprov Kalimantan Utara belum juga mengungkapkan rincian formasi CPNS yang akan diseleksi tahun ini.

Kepala Bidang Pengembangan dan Perencanaan Pegawai Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kalimantan

Utara Denny Prayudi menjelaskan,

pengumuman rincian formasi akan dilaksanakan serentak dengan pengumuman persyaratan dan tata cara

pelaksanaan pendaftaran CPNS.

"Nanti pengumumannya dalam bentuk Surat Keputusan Gubernur. Jadi kepada masyarakat kami minta

untuk bersabar dulu.

Karena kita perlu susun persyaratan dan tata caranya," kata Denny Prayudi saat ditemui Tribunkaltim.co di

ruang kerjanya, Rabu (23/10/2019).

Denny Prayudi hanya mengungkapkan, kuota CPNS yang akan diseleksi tahun ini, yakni 300 formasi. Yang

terdiri atas guru, tenaga kesehatan, dan tenaga teknis.

"Sementara itu dulu yang bisa kami informasikan. Untuk rinciannya, kita sama-sama menunggu SK

Gubernurnya," sebutnya.

Pemprov Kalimantan Utara sejatinya mengusulkan 1.818 pegawai baru kepada Kemenpan RB.

Menurut Denny Prayudi, akumulasi usulan pegawai dari seluruh pemerintah daerah di Indonesia,

kemudian diakumulasikan lalu dikuotakan untuk setiap daerah.

"Dalam memberikan kuota itu, pemerintah tentu mempertimbangkan banyak hal, salah satunya soal

keuangan negara.

Kalau usulan Kalimantan Utara itu disetujui semua, tentu daerah lain tidak dapat. Begitu juga sebaliknya.

Jadi begitu gambarannya. Ini formasi dan kuota yang diputuskan oleh pusat. Kita hanya melaksanakan

saja," ujarnya.

Berdasarkan rilis Badan Kepegawaian Negara ( BKN ) Nomor 085/RILIS/BKN/X/2019 diketahui bahwa,

total formasi yang akan dibuka sebanyak 197.111, dengan perincian untuk kementerian/lembaga sebanyak

37.854 formasi dan untuk daerah sebanyak 159.257 formasi.

Beberapa hal yang mendasari formasi tersebut,

pertama, formasi kementerian dan/atau lembaga harus

sesuai dengan skema kabinet yang baru pasca pelantikan Joko Widodo dan Maruf Amin sebagai Presiden-

dan Wakil Presiden.

Kedua, terdapat beberapa proses dalam rekrutmen CPNS dengan jangka waktu tertentu yang telah

ditetapkan dan tidak mungkin dipersingkat.

Proses ini antara lain meliputi masa pengumuman selama 15 hari kalender, penyampaian persyaratan

pelamaran secara daring selama 10 hari kalender dan sebagainya sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 11

Tahun 2017 tentang Manajemen PNS.

Ketiga, anggaran rekrutmen dan gaji CPNS 2019 pada sebagian Kementerian, Lembaga, dan Daerah (K/L/D)

kemungkinan telah dialihkan untuk kegiatan lain yang lebih prioritas serta harus selesai

dipertanggungjawabkan pada pertengahan bulan Desember,

sehingga jika proses seleksi dipaksakan selesai pada tahun ini akan menimbulkan konsekuensi anggaran yang rumit.

Keempat, sebanyak 541 K/L/D yang akan membuka formasi CPNS tahun 2019 harus melaksanakan

training dan entry formasi pada sistem daring yang baru.

Hal ini penting dilakukan untuk menghindari kesalahan input yang berakibat fatal bagi calon peserta

sebagaimana terjadi di beberapa tempat pada proses rekrutmen CPNS tahun 2018.

Kelima, pada akhir Desember beberapa wilayah di Indonesia Timur (Papua, Papua Barat, Maluku, NTT)

akan libur lebih lama untuk melaksanakan perayaan Natal.

Dengan demikian proses rekrutmen tidak akan berjalan optimal di tempat-tempat tersebut.

Oleh karena itu diharapkan agar masyarakat yang tertarik melamar sebagai CPNS dapat memahami dan

memperkirakan konsekuensi yang mungkin timbul saat pengumuman resmi rekrutmen disampaikan.

Masyarakat diimbau agar memantau informasi resmi mengenai rekrutmen CPNS tahun 2019 melalui kanal

media sosial BKN, situs web www.bkn.go.id, dan situs web atau media sosial yang dikelola oleh K/L/D.

Selain itu masyarakat diharapkan untuk tidak mempercayai informasi hoax seputar rekrutmen CPNS yang

beredar selain sumber informasi di atas serta tidak mempercayai oknum yang mengklaim dapat

membantu dalam proses rekrutmen ini.

Rekrutmen CPNS dilakukan secara transparan dan akuntabel hanya melalui https://sscasn.bkn.go.id. 

Terima 300 CPNS

Sebelumnya, amplop yang diterima Pemprov Kalimantan Utara dari Kementerian Pemberdayaan Aparatur

Sipil Negara dan Reformasi Birokrasi (PAN RB),

 telah diketahui berisi rincian kuota seleksi CPNS yang tahun 2019 untuk Pemprov Kalimantan Utara.

Terungkap, terdapat 300 kuota seleksi CPNS tahun ini dari 1.818 formasi yang diusulkan Pemprov

Kalimantan Utara.

Gubernur Kalimantan Utara Irianto Lambrie mengungkapkan besar kecilnya kuota yang diberikan, telah

melalui pertimbangan yang matang oleh pemerintah pusat.

"Pemerintah tentunya telah menghitung secara detil kuota yang harus diberikan.

Pemerintah juga mempertimbangkan soal anggaran negara," kata Irianto dalam siaran resminya yang

diterima Tribunkaltim.co, Selasa (22/10/2019).

Sebanyak 300 kuota yang diberikan pemerintah kepada Pemprov Kalimantan Utara diprioritaskan

untuk formasi tenaga kesehatan dan dokter spesialis.

"Ada juga kebutuhan spesifik untuk lulusan sarjana kehutan dan pertanian," ujarnya.

Sedikitnya kuota, membuat persaingan peserta seleksi CPNS nanti bakal sengit.

Untuk itu, Gubernur Irianto berharap peserta khususnya putra-putri Kalimantan Utara mempersiapkan diri

dengan baik menghadapi proses seleksi nanti.

"Mulai sekarang biasakan membuka, mempelajari soal-soal tes seleksi. Harus menguasai semua pelajaran,

tidak hanya tertentu.

Pengalaman kemarin-kemarin banyak yang 'jatuh' di soal-soal tertentu. Banyak-banyak berdoa juga,"

ujarnya.

Sebelumnya, Sekprov Kalimantan Utara Suriansyah mengungkapkan, Pemprov Kalimantan Utara siap

melaksanakan amanat pemerintah (pusat) untuk menggelar tes CPNS tahun ini.

Dari segi anggaran sebut Suriansyah, sudah disiapkan oleh instansi Badan Kepegawaian Daerah.

Perihal jadwal persis pelaksanaan tes CPNS tersebut, masih menunggu informasi lebih lanjut dari Panitia

Seleksi Nasional (Panselnas).

Suriansyah mengungkapkan, selain Pemprov Kalimantan Utara, Pemkab Tana Tidung dan Pemkab Malinau

juga mendapatkan formasi dan kuota CPNS.

"Tetapi itu ranah Pemdanya masing-masing yang menyampaikan. Yang jelas, yang menerima amplop itu

kita (Pemprov), Pemkab Tana Tidung, dan Pemkab Malinau," sebutnya.

Untuk melaksanakan tes CPNS, Pemprov Kalimantan Utara telah memiliki laboratorium Computers

Assisted Test (CAT) di Jalan Durian, Tanjung Selor, Kabupaten Bulungan. Sejak tahun 2014,

tes CPNS dilaksanakan di laboratorium ini. (*)

Baca JUga;

Masih 178 Desa di Kaltara Belum Gunakan Aplikasi Sistem Keuangan Desa, Pemprov Terus Mendorong

Website Humas Pemprov Kaltara Masuk Nominasi Terbaik AMH 2019

Peringati Hari Kota Se-Dunia, Dinas PUPR-Perkim Kaltara Adakan Clean Up Day

Ambil Formulir di Parpol, Yunus Abbas Belum Tentukan Calon Pendamping di Pilkada Kaltara

Penulis: Muhammad Arfan
Editor: Mathias Masan Ola
Sumber: Tribun Kaltim

Kabar Terbaru BCL, Trauma Berat Tidur di Kamar yang Biasanya Digunakan bersama Ashraf

Berita Populer