Virus Corona

Akhirnya Presiden Xi Jinping Menyerah, Persilakan Penyelidikan Asal Virus Corona, Syaratnya Ada WHO

AA

Text Sizes

Medium

Large

Larger

Presiden China, Xi Jinping dan Virus Corona

WHO berkomitmen untuk transparans, akuntabilitas, dan melakukan pembenahan berkelanjutan," kata Tedros, Selasa (19/5/2020).

Menurutnya, risiko tetap tinggi dan jalan panjang masih harus dilalui.

Tedros mengatakan tes pendahuluan di beberapa negara menunjukkan paling banyak 20 persen populasi telah tertular penyakit ini tetapi di banyak tempat populasi yang tertular
kurang dari 10 persen.

Sebuah resolusi yang dirancang oleh Uni Eropa menyerukan evaluasi independen terhadap kinerja WHO. Resolusi itu tampaknya telah memenangi dukungan konsensus diantara 194 negara.

China sebelumnya menentang seruan untuk meninjau asal dan penyebaran virus corona, tetapi Presiden Xi Jinping memberi sinyal Beijing akan menerima evaluasi yang tidak memihak atas respon global begitu pandemi berhasil dikendalikan.

"Pekerjaan ini membutuhkan sikap ilmiah dan profesional, dan perlu dipimpin oleh WHO.

Prinsip-prinsip objektivitas dan keadilan perlu ditegakkan," kata Xi dalam pertemuan itu melalui video.

Menyebut pandemi sebagai darurat kesehatan publik global paling serius sejak akhir Perang Dunia Kedua, Xi mengatakan selama ini China telah bertindak secara terbuka dan transparan serta bertanggung jawab.

Pandemi itu telah menewaskan lebih dari 310.000 orang di seluruh dunia.

"China mendukung evaluasi komprehensif respons global terhadap epidemi setelah epidemi global terkendali, untuk merangkum pengalaman dan memperbaiki kekurangan," kata Xi Jinping.

Halaman
1234