Berita Kubar Terkini

Kejari Naikkan Status Dugaan Korupsi di Disdikbud Kubar ke Penyidikan

Penulis: Zainul
Editor: Budi Susilo
Penyelidikan dugaan kasus korupsi di lingkungan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kabupaten Kutai Barat terus dilakukan. Kejari Kubar akhirnya mengungkapkan kasus dugaan korupsi terbaru yang ditangani pada tahun 2021.

TRIBUNKALTIM.CO, SENDAWAR - Penyelidikan dugaan kasus korupsi di lingkungan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kabupaten Kutai Barat terus dilakukan. 

Kejaksaan Negeri (Kejari) Kabupaten Kutai Barat (Kubar) akhirnya mengungkapkan kasus dugaan korupsi terbaru yang ditangani pada tahun 2021.

Kali ini dugaan tindak pidana korupsi ini terjadi di Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kubar.

Kejari Kubar telah meningkatkan status penyelidikan menjadi penyidikan mengenai tindak pidana korupsi kegiatan pengadaan seragam anak sekolah pada Disdikbud Kubar pada tahun anggaran 2018.

Baca juga: Sidang Pembacaan Tanggapan Eksepsi Dugaan Korupsi MGRM Ditunda, Terdakwa Iwan Ratman Alami Vertigo

"Berdasarkan laporan hasil penyelidikan yang sudah dilakukan," kata Kepala Kejari Kubar, Bayu Pramesti kepada TribunKaltim.co, Jumat (3/9/2021).

Dijelaskannya, peningkatan status dari penyelidikan ke penyidikan ini dimulai setelah dikeluarkannya surat resmi pada akhir bulan Agustus 2021.

Dan saat ini para penyidik sudah mulai bekerja dengan mengumpulkan dan meminta keterangan saksi-saksi.

"Saat ini para penyidik terus bekerja mengumpulkan dan meminta keterangan saksi-saksi," tegasnya.

Baca juga: Bupati FX Yapan Inginkan Kutai Barat jadi Urutan Pertama dalam Pemberantasan Korupsi

Dengan adanya surat perintah penyidikan ini maka akan menjadi dasar dilakukannnya tindakan-tindakan hukum yang memang diperlukan.

Namun untuk penyitaan barang bukti memang belum dilakukan dan masih fokus ke penyidikan dengan mengumpulkan keterangan saksi-saksi berdasarkan bukti dari hasil penyelidikan.

Untuk jumlah saksi yang diperiksa dan dari mana saja tunggu informasi selanjutnya.

"Yang pastinya tim penyidik terus progresif untuk melakukan pemeriksaan," tegasnya.

Baca juga: Kejari Kubar Segera Beberkan Hasil Penanganan Sejumlah Kasus Korupsi Terbaru 

Mengenai besaran nilai dugaan tindak pidana korupsi tersebut berkisar hingga Rp 5 miliar lebih, tapi jumlah tersebut memang belum dijelaskan secara rinci oleh Kejari Kubar. 

Sementara ini, hanya itu saja yang bisa kami sampaikan terkait peningkatan status ke penyidikan.

"Selebihnya masih belum bisa diungkapkan karena bersifat materi penyidikan," pungkasnya. (*)