Mengenal Melanoma, Jenis Kanker Kulit Paling Ganas yang Serang Organ Dalam Adara Taisata

Kemunculan bercak hitam atau perubahan pada tahi lalat yang sudah ada biasanya menjadi pertanda umum atau gelaja melanoma.

Mengenal Melanoma, Jenis Kanker Kulit Paling Ganas yang Serang Organ Dalam Adara Taisata
Kolase/TribunKaltim.co
Adara Taista 

TRIBUNKALTIM.CO - Adara Taista, menantu mantan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Hatta Rajasa, meninggal dunia setelah berjuang melawan kanker kulit melanoma yang mematikan, sejak April 2017 lalu.

"Tadi sudah disampaikan bahwa Adara Taista menderita penyakit yang disebut dokter dengan Kanker Melanoma," ujar Hatta Rajasausai pemakaman Adara Taista di TPU Tanah Kusir, Jakarta Selatan, Senin (21/5/2018).

Dilansir dari aladokter.com, Kanker Kulit Melanoma adalah jenis kanker yang berkembang pada melanosit, sel pigmen kulit yang berfungsi sebagai penghasil melanin.

Melanin inilah yang menyerap sinar ultraviolet dan melindungi kulit dari kerusakan. Melanoma adalah jenis kanker kulit yang jarang dan mematikan.

Baca: Ada Benda Jatuh lalu Muncul Api Setinggi 2 Meter di Jalan Poros, Ternyata Ini Penyebabnya

Kemunculan bercak hitam atau perubahan pada tahi lalat yang sudah ada biasanya menjadi pertanda umum atau gelaja melanoma.

"Melanoma itu yang biasa disebut kanker kulit tapi pada Adara Taista tidak berada di permukaan kulit melainkan di organ dalam," tutur Hatta Rajasa.

Melanoma memang tidak selalu dimulai dari tahi lalat. Penyakit mematikan ini juga bisa menyerang kulit yang jarang terpapar sinar ultraviolet. Bahkan, kemunculan melanoma juga bisa terjadi pada organ dalam seperti yang diderita Adara Taista.

"Terkadang melanoma juga bisa muncul di bawah kuku, di mulut, saluran pencernaan, saluran kemih, vagina dan bagian mata." Demikian tulis aladokter.com.

Baca: Menantu Hatta Rajasa Terserang Kanker Kulit, Begini Perubahan Tubuh Adara Taista Sejak Maret

Sebelum dirawat dan menghembuskan nafas terakhirnya di Rumah Sakit Moriyama Memorial, Tokyo, Jepang, pada Sabtu (19/5/2018), Adara Taista sempat berobat di Indonesia, Singapura bahkan sampai ke Amerika Serikat.

"Kita juga berobat di Indonesia, Singapura, Amerika dan terkahir di Jepang. Tapi semua mengatakan memang belum diketemukan," kata Hatta Rajasa.

Dari kepergian Adara Taista akibat Kanker Kulit Melanoma, Hatta Rajasa berharap agar Indonesia dan dunia dengan alasan kemanusiaan, dapat melakukan riset atau penelitian untuk menemukan obat penyakit tersebut.

"Kita berharap bangsa kita dan dunia untuk kegiatan kemanusiaan dapat melakukan riset demi menemukan obat penyakit kanker melanoma.

Halaman
12
Editor: Ayuk Fitri
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About us
Help