Penganiayaan Pegawai KPK

Pihak KPK dan Pemda Papua Saling Klaim Soal Dugaan Penganiyaan Penyelidik, Ini Kata Mereka

Pemukulan dinilai dilakukan secara sengaja karena pegawai KPK tersebut sudah mengatakan ada perintah dari pimpinan ke lokasi tersebut.

Pihak KPK dan Pemda Papua Saling Klaim Soal Dugaan Penganiyaan Penyelidik, Ini Kata Mereka
Ilham Rian Pratama
Juru Bicara KPK Febri Diansyah 

Pihak KPK dan Pemda Papua Saling Klaim Soal Dugaan Penganiyaan Penyelidik, Ini Kata Mereka 

TRIBUNKALTIM.CO - Pihak KPK dan Pemda Provinsi Papua saling klaim atas kejadian yang menimpa dua penyelidik lembaga Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Hotel Borobudur Jakarta, Minggu (3/2/2019) malam lalu. 

Juru Bicara KPK Febri Diansyah mengatakan, telah terjadi pemukulan terhadap pegawai KPK pada malam tersebut di dalam suatu tempat yang ada di Hotel Borobudur.

Pemukulan dinilai dilakukan secara sengaja karena pegawai KPK tersebut sudah mengatakan ada perintah dari pimpinan ke lokasi tersebut.

 "Pemukulan terjadi di suatu tempat masih di  area hotel. Secara sadar si pemukul tahu siapa yang dipukul. Pegawai kami sudah mengatakan dari KPK," jelasnya di Gedung KPK, Jakarta, Senin (4/2).

Lebih lanjut dia mengatakan seluruh standar prosedur sudah dilakukan oleh kedua pegawai.

Pihaknya menduga, pihak pemerintah provinsi Papua sudah mengetahui sebelumnya bahwa terdapat pegawai KPK yang ada di sekitar lokasi.

"Kami menduga sudah ada yang mengetahui, karena identitas melekat kepada mereka," tukas dia.

Dia mengatakan bahwa hingga Senin sore, sudah ada penanganan operasi kepada dua pegawai tersebut.

Setelah sebelumnya, KPK juga sudah membawa keduanya ke rumah sakit untuk melakukan visum dan lainnya.

"Alhamdulillah sudah dilakukan operasi dan semua berjalan lancar," kata dia.

Halaman
12
Editor: Anjas Pratama
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved