MotoGP

Marc Marquez Mengaku Sengaja tak Mengejar Kemenangan di MotoGP Assen 2019

Marc Marquez finis kedua pada balapan tersebut. Dia finis di belakang Maverick Vinales (Monster Energy Yamaha MotoGP).

TRIBUNKALTIM.CO - Pembalap Repsol Honda, Marc Marquez, mengatakan dia sengaja tidak mengejar kemenangan saat berlaga dalam balapan MotoGP Belanda 2019 di Sirkuit Assen, Minggu (30/6/2019).

 Marc Marquez finis kedua pada balapan tersebut.

Dia finis di belakang Maverick Vinales (Monster Energy Yamaha MotoGP).

Dikutip BolaSport.com dari Crash, Marc Marquez mengatakan dia sengaja tidak mengejar kemenangan pada balapan tersebut.

Marquez ingin memaksimalkan keunggulannya pada kompetisi.

 "Saya memulai balapan dan tahu bahwa saya tidak siap mengejar kemenangan. Anda butuh mengganti strategi dan mencari solusi terbaik, serta tidak melulu berpikir soal kemenangan," kata Marquez.

"Pilihan terbaik saya adalah menggunakan ban lunak. Saya tahu saya bisa bertahan selama 15 lap, tetapi saya kesulitan dengan ban keras yang saya gunakan," tuturnya.

Dia pun tidak mau mengambil risiko gagal meneruskan balapan.

"Saya melihat Maverick sangat cepat. Meski saya bisa mengikutinya selama dua lap, saya paham bahwa strategi menggunakan ban keras berisiko. Saya harus menghitung selisih poin dengan Maverick dan Fabio Quartararo (Petronas Yamaha)," ucap Marquez lagi.

Marquez mengatakan dia bisa saja tidak mengganti bannya dengan ban lunak dan memaksa mengejar dua kompetitornya tersebut.

Halaman
12
Editor: Januar Alamijaya
Sumber: BolaSport.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved