Iuran BPJS Kesehatan Naik, Warga Balikpapan Ini Tidak Setuju, Nanti Semakin Berat Saja Hidup

Ia menuturkan, setiap bulan ia membayarkan Rp 25.500 per orang. Jadi sangat sulit iuran BPJS Kesehatan naik.

Iuran BPJS Kesehatan Naik, Warga Balikpapan Ini Tidak Setuju, Nanti Semakin Berat Saja Hidup
Tribunkaltim.co/Evi Rohmatul Aini
Untung, warga yang tinggal di Balikpapan, Kalimantan Timur sedang menemani ibunya berobat di Rumah Sakit Dr R Hardjanto Balikpapan, Senin (7/10/2019) siang. 

TRIBUNKALTIM.CO, BALIKPAPAN - Rencana Pemerintah menaikkan iuran BPJS Kesehatan naik pada tahun 2020 menuai pro kontra dari masyarakat di Balikpapan, Kalimantan Timur

"Saya tidak setuju, nanti semakin berat saja hidup saya," ujar Untung saat ditemui Tribunkaltim.co di ruang tunggu Rumah Sakit Dr R Hardjanto Balikpapan, Kalimantan Timur pada Senin (7/10/2019).

Pria kelahiran Sepaku Penajam Paser Utara itu mengatakan, ia menggunakan BPJS Kesehatan agar meringankan beban.

Namun jika dinaikkan takutnya dia tidak bisa membayar iurannya, BPJS Kesehatan

Pasalnya ekonomi keluarganya saat ini sedang menurun.

Pria yang bermata pencaharian sebagai petani itu mengaku, hasil sawit dan mericanya kini tidak bisa diandalkan lagi.

Harganya anjlok sekarang, dulu rica bisa Rp 100.000 per Kg.

Sekarang cuma Rp 37.000 per Kg.

"Sawit juga turun," jelasnya.

Bapak beranak 2 itu menilai, kenaikan itu dianggap semakin memberatkan rakyat kecil.

Halaman
1234
Penulis: Evi Rohmatul Aini
Editor: Budi Susilo
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved