Sejumlah Penerbangan Dihentikan, Kronologi Hubungan Garuda Indonesia - Sriwijaya Air yang Retak Lagi

Sejumlah Penerbangan Dihentikan, Kronologi Hubungan Garuda Indonesia - Sriwijaya Air yang Retak Lagi

Sejumlah Penerbangan Dihentikan, Kronologi Hubungan Garuda Indonesia - Sriwijaya Air yang Retak Lagi
TRIBUNNEWS/RIA ANASTASIA
Logo Garuda Indonesia kini disematkan pada setiap badan pesawat Sriwijaya Air di Bandara I Gusti Ngurah Rai, Denpasar, Minggu (16/12/2018). Garuda Indonesia Group melalui anak perusahaannya PT Citilink Indonesia secara resmi telah mengambil alih operasional Sriwijaya Air usai menandatangani kerja sama operasional ( KSO ) pada Jumat (9/11/2018) lalu. Bagaimana hubungan Garuda Indonesia - Sriwijaya Air saat ini. 

TRIBUNKALTIM.CO - Sejumlah Penerbangan Dihentikan, Kronologi Hubungan Garuda Indonesia - Sriwijaya Air yang Retak Lagi

Sejumlah rute penerbangan milik Sriwijaya dihentikan akibat hubungan Garuda Indonesia - Sriwijaya Air yang kembali retak, meski sempat akur namun hubungan dua maskapain penerbangan ini lagi-lagi retak.

Menurut Direktur Jenderal Perhubungan Udara, Polana B. Pramesti pembatalan sejumlah rute ini merupakan imbas dari kondisi kerja sama  yang kurang harmonis saat ini  antara pihak Sriwijaya Air dengan Garuda Indonesia.

“Tugas kami sebagai regulator adalah memastikan terpenuhi keselamatan, keamanan dan kenyamanan pengguna jasa transportasi udara dapat terjaga dengan baik sesuai yang diamanatkan UU No 1 tahun 2009 Tentang Penerbangan,” ujar Polana dalam keterangan tertulisnya, Kamis (7/11/2019).

Sempat rujuk, namun hubungan antara PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk (GIAA) dengan Sriwijaya Air akhirnya kembali retak.

Pasang surut hubungan kedua maskapai penerbangan tersebut telah terjadi sejak 2018 lalu.

Namun, kondisi terkini pada Kamis (7/11/2019), pihak Garuda Indonesia mengumumkan bahwa kerja sama mereka dengan Sriwijaya Air kembali memanas.

Dengan dalih hanya menjalin kerja sama business to business (b to b) saja.

Bahkan, manajemen Garuda Indonesia meminta kepada Sriwijaya agar segera melunasi utang-utang mereka kepada PT Pertamina (Persero) Tbk, PT GMF AeroAsia, PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) dan sejumlah perusahaan yang memberikan modal pinjaman.

Dirangkum dari pemberitaan Kompas.com, berikut sejumlah fakta pasang surut Garuda Indonesia dan Sriwijaya Air.

Halaman
1234
Editor: Amalia Husnul Arofiati
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved