Mantan Hakim Kayat Dituntut 10 Tahun Penjara, Jaksa Sebut Terdakwa Berkilah Tidak Terima Uang

Sidang kasus suap yang melibatkan terdakwa mantan Hakim Pengadilan Negeri (Pengadilan Negeri) Balikpapan, Kayat memasuki agenda penuntutan.

Mantan Hakim Kayat Dituntut 10 Tahun Penjara, Jaksa Sebut Terdakwa Berkilah Tidak Terima Uang
TribunKaltim.Co/Ichwal Setiawan
KASUS HAKIM KAYAT - Humas Pengadilan Negeri Samarinda, Kalimantan Timur, Abdul Rahman Karim mengatakan terdakwa Kayat mantan Hakim PN Balikpapan yang terjerat OTT KPK Dituntut 8 tahun penjara. 

TRIBUNKALTIM.CO, SAMARINDA -- Sidang kasus suap yang melibatkan terdakwa mantan Hakim Pengadilan Negeri (Pengadilan Negeri) Balikpapan, Kayat memasuki agenda penuntutan.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) menuntut terdakwa Hakim Kayat dengan pidana penjara selama 10 tahun dan denda Rp 1 miliar serta wajib mengganti uang sebesar Rp 372 juta.

Persidangan di gelar di Pengadilan Negeri Samarinda, Jalan M Yamin, Kelurahan Samarinda Ulu, Kota Samarinda, Kalimantan Timur pada Rabu (4/12/2019).

Majelis Hakim dipimpin, Agung Sulistyono didampingi Hakim anggota Abdul Rahman Karim

Serta Hakim adhoc Tipikor Arwin Kusumanta.

KASUS HAKIM KAYAT - Humas Pengadilan Negeri Samarinda, Kalimantan Timur, Abdul Rahman Karim mengatakan terdakwa Kayat-mantan Hakim PN Balikpapan yang terjerat OTT KPK Dituntut 8 tahun penjara.
KASUS HAKIM KAYAT - Humas Pengadilan Negeri Samarinda, Kalimantan Timur, Abdul Rahman Karim mengatakan terdakwa Kayat-mantan Hakim PN Balikpapan yang terjerat OTT KPK Dituntut 10 tahun penjara. (Tribunnews.com/Jeprima)

Jaksa menutut terdakwa Kayat dengan kasus gratifikasi.

Yakni pasal 12 huruf c atau pasal 11 UU 31/1999 yang telah diubah dalam Undang-undang nomor 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan Tipikor.

"Yang memberatkan karena dia seorang Hakim, perbuatanya mencederai marwah profesi Hakim," ujar Humas Pengadilan Negeri Samarinda, Abdul Rahman Karim kepada tribunkaltim.co saat ditemui di kantornya, Kamis (5/12/2019).

Di samping itu, Kayat saat dalam persidangan ungkapkan juga tak mengakui perbuatanya.

Jaksa menilai, ia masih berkilah atas uang suap hasil Operasi Tangkap Tangan (OTT) Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK ) tidak terkait dengan kasus yang ditanganinya.

Halaman
123
Penulis: Ichwal Setiawan
Editor: Budi Susilo
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved