Banjir Parah Akibat Tambang Batu Bara di Hulu Samarinda, Jatam Desak Tindak Perusahaan Nakal

Penyebab banjir parah akibat tambang batu bara di hulu Samarinda. Untuk itu, Jatam mendesak menindak perusahaan nakal

Banjir Parah Akibat Tambang Batu Bara di Hulu Samarinda, Jatam Desak Tindak Perusahaan Nakal
TRIBUN KALTIM / CHRISTOPER D
TAMBANG - Aktivitas galian tambang batu bara diduga ilegal terjadi di Jalan Banggeris, RT 5 dan RT 22, Kelurahan Air Putij dan Kelurahan Teluk Lerong Ulu, Rabu (19/6/2019). 

TRIBUNKALTIM.CO,SAMARINDA-Penyebab banjir parah akibat tambang batu bara di hulu Samarinda. Untuk itu,  Jatam mendesak menindak perusahaan nakal 

Jaringan Advokasi Tambang (Jatam) Kaltim menilai penyebab utama banjir parah di Samarinda karena aktivitas pertambangan di wilayah hulu Samarinda.

Jatam mencatat sedikitnya lebih 10 perusahaan pertambangan di kawasan hulu Samarinda.

Parahnya banyak perusahaan yang belum menunaikan kewajiban mereka untuk reklamasi konsesi pasca eksplorasi.

Dinamisator Jatam Kaltim, Pradarma Ruppang mengatakan, daya dukung Bendungan Benanga sudah tidak mampu lagi.

Sebab, terjadi pendangkalan (sedimentasi) akibat lumpur hasil pertambangan ikut larut saat hujan.

"Begitupun (sedimentasi) terjadi di Sungai Karang Mumus (SKM) kondisi sedimentasi akut," ujar Ruppang saat dikonfirmasi tribunkaltim.co, Senin (13/1/2020).

Aktivitas tambang di wilayah hulu Samarinda terjadi di sekitar wilayah tetangga juga menyumbang penyebab banjir di Kota Tepian.

Pembuatan Tanggul Penahan Banjir Long Kali Dilanjutkan, Bappedalitbang Paser Alokasikan Rp 8 Miliar

Banjir Luapan Sungai Kandilo Paser, Terparah dari Tahun Sebelumnya, Pemkab Bentuk Tim Siaga Bencana

Rakor Penanggulangan Bencana di Paser, Tim Siaga Bencana Banjir dan Longsor Dibentuk

Menurut Ruppang, aliran air dari konsesi tambang ilegal maupun legal di sekitar perbatasan Samarinda bermuara ke wilayah Samarinda.

"Pengupasan lahan di wilayah perbatasan Kutai Kartanegara dan Samarinda seperti di Bangur Rejo-Tenggarong Seberang memperparah banjir di Samarinda," ungkapnya.

Halaman
1234
Penulis: Ichwal Setiawan
Editor: Samir Paturusi
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved