Hari Raya Nyepi

Sejarah Hari Raya Nyepi dan Makna Tradisi bagi Umat Hindu Indonesia, serta yang Beda dari Bali Kini

Hari ini 25 Maret 2020 ditetapkan sebagai libur nasional untuk memperingati perayaan keagamaan hari raya Nyepi.

Sejarah Hari Raya Nyepi dan Makna Tradisi bagi Umat Hindu Indonesia, serta yang Beda dari Bali Kini
kdei-taipei.org
Sejarah Hari Raya Nyepi dan Makna Tradisi bagi Umat Hindu Indonesia, serta yang Beda dari Bali Kini 

TRIBUNKALTIM.CO - Hari ini 25 Maret 2020 ditetapkan sebagai libur nasional untuk memperingati perayaan keagamaan hari raya Nyepi.

Hari raya Nyepi berlangsung setiap tahun yang dirayakan umat Hindu.

Bagaimanakah sejarah dan makna hari raya Nyepi ?

Seperti yang dilansir TribunTravel dari beberapa sumber, perayaan hari raya Nyepi didasarkan pada penanggalan atau kalender Saka.

Sejak tahun 78 masehi, perhitungan tahun Saka ditetapkan, di mana satu tahunnya juga sama-sama memiliki 12 bulan dan bulan pertamanya disebut Caitramasa, bersamaan dengan bulan Maret tarikh Masehi dan Sasih Kesanga dalam tarikh Jawa dan Bali di Indonesia.

Tahun Baru Saka memiliki makna sebagai hari kebangkitan, hari pembaharuan, hari kebersamaan (persatuan dan kesatuan), hari toleransi, hari kedamaian sekaligus hari kerukunan nasional.

Ucapan Selamat Hari Raya Nyepi Dalam Bahasa Indonesia, Inggris dan Bali, Bisa Dikirim Lewat WhatsApp

Berikut ini 7 Hal Penting yang Perlu Kamu Ketahui Sebelum Liburan ke Bali Saat Nyepi

Bisa Dicicipi Saat Liburan Hari Raya Nyepi, Ini 10 Kuliner Malam di Bali, Ada Sate Plecing Arjuna

Perayaan Hari Raya Nyepi di Samarinda Terpusat di Pura Jagat Hita Karana Sungai Pinang Dalam

Setiap tahunnya, umat Hindu merayakan pergantian Tahun Saka yang dilakukan dengan cara Nyepi selama 24 jam.

Selama Nyepi, umat Hindu melakukan rangkaian acara yang terdiri dari:

1. Upacara Melasti, Mekiyis, Melis

Umat Hindu di Samarinda dan sekitarnya melaksanakan prosesi rangkaian hari raya Nyepi, yakni Melasti di tepian sungai Mahakam, Minggu (11/3/2018).
Umat Hindu di Samarinda dan sekitarnya melaksanakan prosesi rangkaian hari raya Nyepi, yakni Melasti di tepian sungai Mahakam, Minggu (11/3/2018). (TRIBUNKALTIM.CO/CHRISTOPER DESMAWANGGA)

Inti dari acara ini adalah menyucikan Bhuana Alit (alam manusia) dan Bhuana Agung (alam semesta).

Halaman
1234
Editor: Syaiful Syafar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved