Breaking News:

Pilkada Kutim

Bupati Ismunandar Ditangkap KPK, Partai Besutan Surya Paloh Munculkan Nama Ismail Buat Pilkada Kutim

Terjeratnya Bupati Kutim Ismunandar yang menjabat Dewan Penasihat Partai Nasional Demokrat ( Nasdem ), sekaligus bakal calon Bupati Kutim.

TRIBUNKALTIM.CO/MARGARET SARITA
Wakil Ketua I DPRD Kutai Timur yang juga Sekretaris DPD Partai Nasdem Kutim, Arfan pada Senin (6/7/2020). Terjeratnya Bupati Kutim Ismunandar yang menjabat Dewan Penasihat Partai Nasional Demokrat ( Nasdem ), sekaligus bakal calon Bupati Kutim yang akan diusung dalam Pemilihan Kepala Daerah Kutai Timur ( Pilkada Kutim ), dalam masalah dugaan korupsi, membuat Partai Nasdem harus memilih kader baru untuk diusung. 

TRIBUNKALTIM.CO, SANGATTA – Terjeratnya Bupati Kutim Ismunandar yang menjabat Dewan Penasihat Partai Nasional Demokrat ( Nasdem ), sekaligus bakal calon Bupati Kutim yang akan diusung dalam Pemilihan Kepala Daerah Kutai Timur ( Pilkada Kutim ), dalam masalah dugaan korupsi, membuat Partai Nasdem harus memilih kader baru untuk diusung.

Demikian disampaikan oleh Wakil Ketua I DPRD Kutim yang juga Sekretaris DPD Partai Nasdem Kutim, Arfan SE M Si mengatakan kepada TribunKaltim.co pada Senin (6/7/2020). 

Dia jelaskan, pihaknya kini masih menunggu arahan dari DPP Nasdem. Kemungkinan akan mengusung kader lainnya, yang cukup senior di partai besutan Surya Paloh ini, partai Nasdem.  

“Kita masih tunggu arahan pusat. Tapi ada perkembangan di lapangan. Karena memiliki lima kursi di DPRD, perhitungan kami, paling tidak ada kader Nasdem yang ikut berkompetisi,” ungkap Arfan.

Baca Juga: Bupati Kutim Ismunandar Ditahan KPK, Wabup Kasmidi Bulang Akui tak Berani Lihat Siaran Televisi

Sebelumnya, kata Arfan, pihaknya sudah mendapat arahan dari DPP Nasdem yang dikonfirmasi oleh DPD II, untuk menanyakan kader dari Nasdem. Siapa yang bisa ikut dalam kontestasi Pilkada Kutim.

“Kita akan ajukan kader sendiri. Ada Pak Ismail yang cukup senior di Nasdem Kutai Timur dan sudah menjabat sebagai anggota DPRD Kaltim selama tiga periode,” kata Arfan.

Namun semua itu, menurutnya kembali lagi pada DPP Nasdem dan DPD I Kaltim. Usulan kader, karena mereka yang memiliki dua atau tiga kursi di DPRD Kutim saja, berhitung untuk maju, apalagi Nasdem yang punya lima kursi.

Baca Juga: Sebelum Kena OTT KPK Bersama Istri, Bupati Kutim Ismunandar Ingin Mengajak TNI Polri ke Pedalaman 

“Kalau pun maju, rencananya kami tetap bersama PPP yang mengusung Pak Iman Hidayat. Sampai sekarang, Nasdem dengan dengan PPP masih solid,” ujarnya.

Halaman
123
Penulis: Margaret Sarita
Editor: Budi Susilo
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved