Breaking News:

News Video

NEWS VIDEO Partai Demokrat Versi KLB Ditinggalkan Ketua Advokasi dan Hukum

Usai ditolak pemerintah, Partai Demokrat versi Kongres Luar Biasa (KLB) ditinggalkan Ketua Advokasi dan Hukum, kenapa?

TRIBUNKALTIM.CO - Usai Ditolak pemerintah Joko Widodo, Partai Demokrat versi KLB ditinggalkan Ketua Advokasi dan Hukum, Razman Arif Nasution.

Hal itu jadi sorotan publik, lantaran saat menerima hasil minor, mjustru Partai Demokrat versi KLB justru ditinggalkan pentolannya.

Apakah itu jadi sinyal bahwa Partai Demokrat kubu Moledoko menyerah?

Razman Arif Nasution mengundurkan diri dari posisi Ketua Advokasi dan Hukum Partai Demokrat versi kongres luar biasa dan Koordinator Tim Hukum Pembela Demokrat kubu Kepala Staf Presiden Moeldoko.

"Setelah saya pertimbangkan empat hari terakhir, saya akhirnya memutuskan mengundurkan diri dari Ketua Advokasi dan Hukum DPP Demokrat hasil KLB Sibolangit 5 Maret 2021 yang lalu," kata Razman di kantornya, di kawasan Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat (2/4/2021), dikutip dari Tribunnews.com.

Razman mengatakan keputusannya itu didasari atas kehendak pribadi, tanpa adanya perintah maupun kepentingan pihak lain.

Baca juga: Partai Demokrat Kubu AHY Goda Moeldoko Gabung, Tawaran Sulit Ditolak, Diusung di Pilgub DKI Jakarta

Tak Bisa Instan

Ia juga mengaku akan tetap menghormati Moeldoko meski telah mengundurkan diri dari kubu KLB.

"Pengunduran diri saya sama sekali tidak ada kepentingan kelompok siapa pun, tidak ada atas suruhan siapa pun, tidak ada untuk menghianati untuk siapa pun. Tapi ini murni dari saya sebagai seorang RAN (Razman)," kata dia.

Diberitakan sebelumnya, Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly menyatakan pemerintah menolak permohonan pengesahan kepengurusan Partai Demokrat yang diajukan kubu Moeldoko.

Halaman
1234
Editor: Djohan Nur
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved