Breaking News:

Berita Internasional Terkini

Google, Amazon dan Apple Bakal Kena Pajak dari Negara-negara yang Tergabung dalam G7

Negara-negara G7 mencapai kesepakatan penting pada Sabtu untuk mengejar perpajakan global yang lebih tinggi pada bisnis multinasional

UC Today
Ilustrasi Google Meet 

TRIBUNKALTIM.CO, LONDON -  Negara-negara G7 mencapai kesepakatan penting pada Sabtu untuk mengejar perpajakan global yang lebih tinggi pada bisnis multinasional seperti Google, Apple, dan Amazon.

Negara-negara kaya ini menyetujui dukungan tarif pajak perusahaan global minimal 15 persen dan pajak yang lebih besar di negara tempat mereka menjual barang dan jasa.

"Para menteri keuangan G7 telah mencapai kesepakatan bersejarah untuk mereformasi sistem pajak global agar sesuai dengan era digital global," kata menteri keuangan Inggris Rishi Sunak setelah memimpin pertemuan dua hari di London.

Menteri Keuangan Amerika Serikat (AS) Janet Yellen mengatakan, komitmen yang signifikan dan belum pernah terjadi sebelumnya ini akan mengakhiri perlombaan penurunan pajak secara global.

Baca Juga: Deretan Fakta Noken Papua, Filosofis Sampai Multifungsinya, Hari Ini Terpajang di Google Doodle

Kesepakatan yang direncanakan selama bertahun-tahun ini juga diharapkan untuk mengakhiri pajak layanan digital nasional yang dipungut oleh Inggris dan negara-negara Eropa lainnya yang menurut Amerika Serikat ditargetkan secara tidak adil kepada raksasa teknologi AS.

Namun, langkah-langkah tersebut pertama-tama perlu menemukan kesepakatan yang lebih luas pada pertemuan G20 yang akan berlangsung bulan depan di Venesia.

“Ini rumit dan ini adalah langkah awal,” kata Sunak.

Para menteri G7 yang terdiri dari Inggris, AS, Jerman, Kanada, Jepang, Prancis, dan Italia ini juga setuju.

Baca Juga: Kisah Siswa SDN 003 Tenggarong Belajar Kecambah Kala Pandemi Covid-19, Dituntun Google Classroom

Halaman
1234
Editor: Budi Susilo
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved