Virus Corona

Virus Corona Terbukti Bukan dari Laboratorium Wuhan, Ini Tuntutan Ilmuwan China kepada Donald Trump

AA

Text Sizes

Medium

Large

Larger

Presiden AS Donald Trump duduk dengan tangan bersilang saat diskusi meja bundar tentang Pembukaan Kembali Sekolah-Sekolah Amerika yang Aman selama pandemi, di Ruang Timur Gedung Putih pada 7 Juli 2020, di Washington, DC.

TRIBUNKALTIM.CO - Virus Corona terbukti bukan dari Laboratorium Wuhan, ini tuntutan ilmuwan China kepada Donald Trump.

Hal ini membuat ilmuwan Wuhan, China meminta Donald Trump minta maaf.

Hal itu buntut dari klaim Donald Trump yang menyebut Virus Corona berasal dari laboratorium di Wuhan yang bocor.

Anies Baswedan Bocorkan Titik Paling Rawan Virus Corona di Jakarta, Bukan Pasar dan Tempat Hiburan

Mempelai Pria Positif Corona, Akad Nikah Tetap Dilaksanakan, Penghulu Duduk di Tempat Khusus

47 Karyawan di Malinau Terinfeksi Virus Corona, Satgas Penanganan covid-19 Kaltara Akui Cluster Baru

Sempat Bertemu Langsung, Jokowi Bakal Lakukan Tes Swab Setelah Achmad Purnomo Positif Corona

Seorang ilmuwan terkemuka dari laboratorium Wuhan, meminta agar Presiden AS, Donald Trump meminta maaf.

Hal itu buntut dari klaim Donald Trump yang menyebut Virus Corona berasal dari laboratorium di Wuhan yang bocor.

Shi Zhengli, pemimpin Pusat Penyakit Menular di Institut Virologi Wuhan membantah klaim sumber wabah covid-19 berasal dari laboratoriumnya.

Adapun, Shi juga mengecam pemerintah AS lantaran menghentikan pendanaan untuk penelitian bersama dengan para ilmuwan AS.

Shi menjelaskan, penyelidikan telah mengesampingkan kemungkinan virus itu bocor dari laboratorium.

Sebuah teori yang dipromosikan oleh beberapa pejabat AS, termasuk Trump sendiri.

Presiden Amerika Serikat ( AS ), Donald Trump. (Instagram realdonaldtrump)

Dia membantah, dirinya atau anggota timnya telah melakukan kontak dengan virus Sars-CoV-2 sebelum terdeteksi di kota akhir tahun lalu.

Halaman
123