TribunKaltim/

Properti

Ironis, Pemerintah Genjot Program Sejuta Rumah tapi 40 Persen tak Layak Huni

Terutama, rumah subsidi yang diperuntukkan bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR).

Ironis, Pemerintah Genjot Program Sejuta Rumah tapi  40 Persen tak Layak Huni
TRIBUN KALTIM / BUDI SUSILO
Progres pembangunan rumah murah Pesona Bukit Batuah bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah di kilometer 5 arah Kariangau Kota Balikpapan. 

TRIBUNKALTIM.CO -- Meski pemerintah terus menggenjot realisasi program nasional sejuta rumah, rupanya pembangunan rumah-rumah tersebut tak diikuti dengan kualitas yang baik.

Terutama, rumah subsidi yang diperuntukkan bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR).

Berdasarkan data Pusat Pengelolaan Dana Pembiayaan Perumahan per 10 Agustus 2017, realisasi penyaluran rumah subsidi melalui Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) mencapai 504.079 unit.

Dari jumlah tersebut, berdasarkan temuan Direktorat Jenderal Pembiayaan Perumahan Kementerian PUPR hampir 40 persen diantaranya atau sekitar 200 ribu unit rumah tidak layak huni.

Baca: Laris, Rumah Murah Jokowi dengan DP 1 Persen, Banyak Peminat Masuk Daftar Tunggu

Baca: Begini Kata Jokowi, Rini, dan Rizal Tanggapi Kondisi Rumah Murah Seharga Rp 135 Juta

Baca: Pengembang Rumah Murah Mengeluh, Jawaban Presiden Jokowi: Kalau Mau Untung Banyak Jangan Bangun Ini

Baca: Kunjungi Lokasi Rumah Murah, Saat Cuaca Panas Terik, Jokowi Pilih Tetap Kenakan Jaket Warna Terang

Baca: Siap-siap, September Depan Rumah Murah di Samarinda Masuki Fase Konstruksi

"Ada temuan bahwa banyak rumah yang tidak dihuni, cukup besar memang, 30 persen sampai 40 persen. Dan ketika diwawancara penghuninya, kenapa tidak dihuni karena rumahnya tidak layak untuk dihuni," kata Dirjen Pembiayaan Perumahan Lana Winayanti di Jakarta, Senin (21/8/2017).

Halaman
12
Editor: Trinilo Umardini
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About us
Help