Video Teror Tarakan

Terduga Teroris di Tarakan Ditangkap, Densus Amankan Bendera dan Buku ISIS

Terhadap 12 orang diduga pengikut ISIS dan 5 orang penganut paham radikal ini sejak dulu dalam pemantauan aparat keamanan

Terduga Teroris di Tarakan Ditangkap, Densus Amankan Bendera dan Buku ISIS
TRIBUN KALTIM/MUHAMMAD ARFAN
Kapolda Kaltara, Brigjen Pol Indrajit. 

TRIBUNKALTIM.CO, TANJUNG SELOR - Kapolda Kalimantan Utara Brigadir Jenderal Polisi (Brigjen Pol) Indrajit belum bisa menginformasikan secara rinci perihal penangkapan terduga teroris di Kota Tarakan, Kamis (17/5/2018) pukul 01.00 malam.

"Kami tidak bisa menginfokan banyak secara langsung karena yang melakukan penangkapan itu adalah Densus," kata Kapolda kepada Tribun di ruang kerjanya pukul 13.22 siang.

Kediaman terduga teroris berinisial RE kata Kapolda sudah digeledah pasca penangkapan malam sebelumnya. Kapolda mengatakan, telah diamankan bendera dan buku-buku ISIS.

Kabar terbaru, si terduga teroris masih diperiksa lebih lanjut di Polres Tarakan. Kapolda meminta masyarakat Kalimantan Utara tetap tenang dan tidak percaya isu-isu yang membuat khawatir.

"Saya imbau masyarakat tenang, bahwa yang menyebarkan video itu sudah ditangkap. Tenang. Kegiatan sehari-hari tetap dijalankan," katanya.

Sehari sebelumnya, Kapolda Kalimantan Utara Brigjen Pol Indrajit mengungkapkan sebanyak 12 orang di Kalimantan Utara diindikasikan pengikut Negara Islam Irak dan Suriah atau ISIS. Lalu 5 orang terindikasi penganut paham radikal.

Ini diungkapkan Kapolda saat berbicara dalam pertemuan bertajuk "Merajut Kebangsaan Membendung Terorisme di Kalimantan Utara". Kegiatan ini diprakarsai Pemprov Kalimantan Utara. Turut menjadi pembicara adalah Gubernur Irianto Lambrie, Kapolda Kaltara Brigjen Pol Indrajit, Kasdam VI/Mulawarman Brigjen TNI Teguh Pudjo Rumekso, Kabinda Kaltara Brigjen TNI Rudi Supriyanto.

Kapolda mengatakan teroris cenderung berciri intoleran, fanatik, membedakan diri dari umat agama lain yang umum, revolusioner, cenderung menggunakan kekerasan untuk mencapai tujuannya.

"Beribadahnya agak aneh. Intinya, mereka juga menyebarkan rasa takut, menjatuhkan wibawa pemerintah, dan menarik perhatian media massa," kata Kapolda.

Kapolda tidak membantah bahwasanya Kalimantan Utara adalah jalur keluar masuk teroris dari dalam dan ke luar negeri. Teroris masuk melalui Tawau (Malaysia) kemudian bergerak menuju Sebatik, Nunukan, Tarakan, dan langsung ke Jawa. "Jika dia dikejar, maka dia lari dari Jawa ke Tarakan, Tarakan ke Nunukan, Nunukan ke Poso," sebutnya.

Terhadap 12 orang diduga pengikut ISIS dan 5 orang penganut paham radikal ini sejak dulu dalam pemantauan aparat keamanan.

"Kegiatannya belum ada mengarah ke arah sana (aksi teror). Tetapi tidak dibiarkan. Kita tetap pantau. Kami meminta dukungan moril dari TNI, masyarakat, semua elemen masyarakat untuk mencegah aksi teror di sini," katanya. (*)

Penulis: Muhammad Arfan
Editor: Mathias Masan Ola
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About us
Help