Kasus Kedok Wanita Cantik di Facebook Minta Uang, Jika Tidak Ini yang Dilakukan

Lagi ada kasus penipuan di media sosial, Facebook di Tanjung Selor provinsi Kalimantan Utara. Tribunkaltim.co mengulas polisi Bulungan bongkar ini

Kasus Kedok Wanita Cantik di Facebook Minta Uang, Jika Tidak Ini yang Dilakukan
TRIBUNKALTIM/MUHAMMAD ARFAN
Tersangka A (baju tahanan) diapit oleh penyidik Satreskrim Polres Bulungan di rumah tahanan Polres, Rabu (27/2/2019). 

Laporan Wartawan Tribunkaltim.co M Arfan

TRIBUNKALTIM.CO, TANJUNG SELOR - Penipuan di media sosial kembali berhasil dibongkar Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Kepolisian Resor (Polres) Bulungan. Berawal dari laporan seorang korban penipuan berinisial MJ, kedok pelaku berinisial A berhasil diungkap.

Hal ini diungkapkan oleh Kapolres Bulungan Ajun Komisaris Besar Polisi (AKBP) Adrias Susanto melalui Kasat Reskrim Ajun Komisaris Polisi (AKP) Gede Prasetya Adisasmita kepada Tribunkaltim.co pada Rabu (27/2/2019) di Mapolres Bulungan, Tanjung Selor, Provinsi Kalimantan Utara.

Berawal dari laporan MJ kepada Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polres Bulungan, Jumat (22/2/2019) pekan kemarin, Polisi bergerak mencari pelaku A.

BREAKING NEWS - Layape Pembunuh Caleg di Kota Balikpapan Divonis Penjara Seumur Hidup

Terpidana Korupsi Beras Basah Kembalikan Kerugian Negara Rp 370 juta, Kasasi 7 Terdakwa Ditolak MA

Sukses Boyong Piala AFF 2019, Garuda Muda akan Kualifikasi Kejuaraan Tingkat Asia, Ini Jadwalnya

Kapolres Bulungan Ajun Komisaris Besar Polisi (AKBP) Adrias Susanto melalui Kasat Reskrim Ajun Komisaris Polisi (AKP) Gede Prasetya Adisasmita, mengatakan, pelaku beberapa kali meminta bayaran uang kepada korban melalui aplikasi chatting-an di Facebook.

A yang berjenis kelamin laki-laki, mengelabui korbannya dengan menggunakan akun Facebook yang berfoto profil perempuan.

Ia tidak segan mengancam akan membeberkan ke publik dan keluarga korban perihal chatting-an mesranya dengan korban.

"Pelaku pasang foto wanita cantik untuk memancing korbannya," ujarnya.

Ilustrasi - Zaman kini, setiap orang saban hari bersentuhan dengan smartphone, tuk bermedia sosial. Waspada jangan sampai tertipu atau kena kabar bohong.
Ilustrasi - Zaman kini, setiap orang saban hari bersentuhan dengan smartphone, tuk bermedia sosial. Waspada jangan sampai tertipu atau kena kabar bohong. (Tribunkaltim.co/ilo)

Jadinya, korban terpancing tipu daya akun Facebook tersebut.

"Beberapa kali si pelaku pakai Whatsapp, telepon, dan chatting Facebook untuk meminta uang ke korbannya. Kalau tidak, chatting-nya dia sebar," katanya.

Sukses Boyong Piala AFF 2019, Garuda Muda akan Kualifikasi Kejuaraan Tingkat Asia, Ini Jadwalnya

Layape Dihukum Seumur Hidup, Istri Korban Pembunahan Caleg Berniat Banding

Terpidana Korupsi Beras Basah Kembalikan Kerugian Negara Rp 370 juta, Kasasi 7 Terdakwa Ditolak MA

Halaman
12
Penulis: Muhammad Arfan
Editor: Budi Susilo
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved