Banjir Jakarta

Air dari Katulampa Tiba di Manggarai, Tampak Sampah Menumpuk: Sofa, Kulkas, hingga Kandang Ayam

Sementara itu, puluhan warga terlihat memantau ketinggian air dari jembatan Pintu Air Manggarai, Tebet, Jakarta Selatan.

Air dari Katulampa Tiba di Manggarai, Tampak Sampah Menumpuk: Sofa, Kulkas, hingga Kandang Ayam
Istimewa
Pantauan arus deras air kiriman dari Bogor menuju Jakarta, di kawasan Bendung Katulampa, Senin (5/2/2018). 

Dua orang dengan seragam oranye dilengkapi rompi pelampung tampak sibuk berada di atas lengan pembersih sampah sungai yang mengapung di atas Sungai Ciliwung yang berada di Pintu Air Manggarai, Jakarta Pusat, Senin (5/2/2018) sore.

“Tarik-tarik biar tak hanyut,” ujar rekannya yang di atas.

Beberapa pasukan oranye yang tergabung dalam Unit Pengelola Kebersihan (UPK) Badan Air Dinas Kebersihan Jakarta yang bertugas di Pintu Air Manggarai sibuk mengantisipasi kiriman air dari Bogor akibat dari hujan yang terus menerus melanda kawasan Jabodetabek selama sehari.

“Ini sudah naik, tadi pagi masih 700 cm, sekarang sudah 770 cm,” ujar salah seorang pasukan oranye yang bernama Simin (47).

Selain mengamankan lengan pembersih sampah, pasukan oranye yang berjumlah 10 orang di Pintu Air Manggarai juga terus disibukkan untuk membersihkan berbagai macam samph yang menumpuk di sisi utara sungai.

Tumpukan sampah di Pintu Air Manggarai mulai berkurang setelah ekskavator milik Unit Pelaksana Kerja (UPK) Badan Air Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta difungsikan, Tebet, Jakarta Selatan, Seni(5/2/2018).
Tumpukan sampah di Pintu Air Manggarai mulai berkurang setelah ekskavator milik Unit Pelaksana Kerja (UPK) Badan Air Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta difungsikan, Tebet, Jakarta Selatan, Seni(5/2/2018). (TRIBUNJAKARTA.COM/BIMA PUTRA)

Mulai dari batang kayu, batang pohon pisang, berbagai macam plastik, gabus, helm, sofa hingga kursi kayu menumpuk di sana.

Simin menjelaskan bahwa sampah terus berdatangan dan menumpuk di Pintu Air Manggarai.

Sejak pagi UPK Badan Air Jakarta mengoperasikan alat berat jenis backhoe untuk membersihkan sampah di badan sungai.

“Sampah-sampah ini kiriman dari Bogor. Ini saja sudah seperempat dari kemarin, kemarin penuh. Ini sudah 15 truk bolak balik ambil sampah dari sungai,” jelas Simin.

Simin yang sudah sekitar tiga tahun bertugas di UPK Badan Air mengatakan kondisi yang melanda Pintu Air Manggarai ini merupakan kejadian tahunan yang biasa dihadapinya.

Halaman
123
Editor: Amalia Husnul Arofiati
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved