Tujuh Kasus Kebakaran di Penajam Paser Utara Selama Setahun, Rata-rata Karena Arus Pendek

Menurut data dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Penajam Paser Utara (PPU), kasus kebakaran ini di Kecamatan Penajam terjadi empat kasus,

TRIBUNKALTIM.CO, PENAJAM - Musibah kebakaran yang menimpa keluarga Kusno di Desa Bangun Mulya, Kecamatan Waru, Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU), Kalimantan Timur, menambah jumlah kebakaran yang terjadi selama 2019. Sejak Januari sampai Juli ini sudah tercatat 7 kasus kebakaran.

Menurut data dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah Penajam Paser Utara atau BPBD PPU, kasus kebakaran ini di Kecamatan Penajam terjadi empat kasus, kemudian Sepaku dua kasus kebakaran dan satu di Kecamatan Waru. 

Di Kecamatan Sepaku terjadi di RT 03 Desa Argo Mulyo yang menghabiskan  1 rumah pada  1 Januari lalu. Kemudian 17 Januari kembali terjadi di Jalan Inpres RT 02 Kelurahan Gunung Steleng, Kecamatan Penajam. Kasus ketiga terjadi pada 30 Maret di  RT 05 Dusun 1 Desa Argo Mulyo, Kecamatan Sepaku.

Kebakaran perumahan SD 018, Desa Argo Mulyo, Kecamatan Sepaku,. Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU).
Kebakaran perumahan SD 018, Desa Argo Mulyo, Kecamatan Sepaku,. Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU). (tribun kaltim)

Kasus kebakaran keempat pada 11 April lalu di  Jalan AMD RT 08 Kelurahan Gunung Steleng, Penajam, dan  16 April di  Jalan Provinsi KM 12,5  RT 05 Kelurahan Lawe-lawe, Penajam dab  kejadian keenam pada 31 Mei lalu di pelabuhan Feri Penajam. Terakhir adalah kejadian di rumah Kusno di Desa Bangun Mulya, Waru.

Kasubbid Logistik dan Peralatan BPBD PPU, Nurlaila mengatakan, rata-rata kebekaran yang terjadi penyebabnya karena arus pendek atau konsleting listrik. Ia mengatakan, rumah yang terbakar juga rata-rata ditinggal penghuninya.

Kondisi dua rumah yang terbakar pada dini hari di RT 01 Desa Bangun Mulya, Kecamatan Waru, Kabupaten PPU.
Kondisi dua rumah yang terbakar pada dini hari di RT 01 Desa Bangun Mulya, Kecamatan Waru, Kabupaten PPU. (Pusdalops BPBD PPU)

Untuk itu, ia meminta kepada para pemilik rumah untuk hati-hati terhadap jaringan listrik di rumah. “Kemudian kalau mau meninggalkan rumah baik sebentar atau cukup lama, tolong listrik diperhatikan dan cabut yang tak perlu,” katanya.

Sementara itu, kebakaran pada dini hari tadi memnghanguskan dua unit  rumah di RT 01, Desa Bangun Mulya, Kecamatan Waru, Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU).

Disinyalir penyebab kebakaran pada pukul 02.00 Wita itu karena arus pendek listrik.

Api baru bisa dipadamkan pukul 03.30 Wita dibantu DPKP Pos PMK Waru, dibantu TNI/Polri dan warga sekitar.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten PPU melalui Kasubbid Logistik dan Peralatan, Hj Nurlaila menjelaskan, dua unit rumah rusak berat akibat dilalap si jago merah.

Halaman
1234
Penulis: Samir Paturusi
Editor: Budi Susilo
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved