HUT ke 74 Kemerdekaan RI

Terpencil, Setelah 74 Tahun Merdeka, Baru Kali Ini Warga Kampung Long Suluy, Berau Peringati HUT RI

Salah satu alasan mereka bersemangat ikut latihan baris-berbaris, karena untuk pertama kalinya, mereka merayakan Hari Ulang Tahun Republik Indonesia

Terpencil, Setelah 74 Tahun Merdeka, Baru Kali Ini Warga Kampung Long Suluy, Berau Peringati HUT RI
TRIBUN KALTIM/ GEAFRY NECOLSEN
Setelah 74 Tahun Merdeka, Baru Kali Ini Warga Kampung Long Suluy, Berau Peringati HUT Kemerdekaan RI. Anak-anak Kampung Long Suluy, latihan baris berbaris dan menyanyikan lagu-lagu wajib, untuk memperingati HUT RI ke 74. 

TRIBUNKALTIM.CO, TANJUNG REDEB - Setelah 74 Tahun Merdeka, Baru Kali Ini Warga Kampung Long Suluy, Berau Peringati HUT Kemerdekaan RI

Anak-anak Sekolah Dasar Negeri (SDN) 001 Long Suluy, begitu antusias, berlatih baris-berbaris.

Meski di sela-sela latihan itu ada saja canda tawa, namanya juga anak-anak. Salah satu alasan mereka bersemangat ikut latihan baris-berbaris, karena untuk pertama kalinya, mereka merayakan Hari Ulang Tahun Republik Indonesia (HUT RI) ke 74.

Iya, Anda tidak salah baca dan kami tidak salah ketik. Setelah 74 tahun Indonesia merdeka, baru kali ini masyarakat di Kampung Long Suluy, Kecamatan Kelay, Kabupaten Berau, Kalimantan Timur ini merayakan HUT RI dengan melakukan pengibaran bendera secara langsung.

Mereka tidak pernah merayakan HUT RI, bukan karena tidak mencintai negara ini, tapi karena segala keterbatasan di kampung terpencil ini.

Sebagai gambaran saja, untuk mencapai kampung ini, Anda harus melalui jalan darat selama 4 jam. Itu pun harus menggunakan kendaraan yang punya spesifikasi yang mumpuni, karena tidak ada aspal mulus seperti di perkotaan.

Apalagi jika hujan turun, bisa-bisa menghabiskan waktu seharian.

Anak-anak Kampung Long Suluy, latihan baris berbaris dan menyanyikan lagu-lagu wajib, untuk memperingati HUT RI ke 74.
Anak-anak Kampung Long Suluy, latihan baris berbaris dan menyanyikan lagu-lagu wajib, untuk memperingati HUT RI ke 74. (TRIBUN KALTIM/ GEAFRY NECOLSEN)

Setelah 4 jam perjalanan darat, untuk berkunjung ke Long Suluy, Anda juga harus melewati sungai yang arus sangat deras selama kurang lebih 3 jam.

Tidak hanya harus siap secara fisik, tapi juga mental baja. Karena melintasi Sungai Long Suluy ini, nyawa taruhannya.

Selain arus deras, sepanjang Sungai Long Suluy juga banyak jeram, ditambah batu-batu cadas yang mengancam memecah badan kapal ketinting, alat transportasi berupa perahu yang dilengkapi dengan mesin tempel.

Halaman
1234
Penulis: Geafry Necolsen
Editor: Rita
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved