Darurat Kabut Asap

Kabut Asap Menipis, Semua Pesawat Bisa Landing di Runway Bandara Juwata Tarakan

Padahal sudah diatas Kota Tarakan pesawatnya, bahkan berputar-putar sampai 30 menit, berharap kabut asap menipis

Kabut Asap Menipis, Semua Pesawat Bisa Landing di Runway Bandara Juwata Tarakan
Tribun Kaltim/Junisah
Kabut asap menipis pesawat Lion Air dapat landing dan take off di runway Bandara Juwata Tarakan. Rabu (18/9/2019). 

TRIBUNKALTIM.CO -Alhamdulillah itu ungkapan sebagian masyarakat Tarakan akhirnya pesawat yang ditumpanginya dapat landing di Bandara Juwata Tarakan.

"Alhamdulillah akhirnya bisa juga landing di Tarakan, setelah dua hari menunggu di Balikpapan karena adanya kabut asap," ucap Susi salah satu penumpang Lion Air rute Balikpapan- Tarakan, yang landing di Tarakan, Rabu (18/9/2019).

Wanita ini mengaku, ia sebenarnya berangkat dari Jakarta menuju Tarakan Senin (16/9/2019) pagi. Pukul 08.40 Wita, seharusnya landing di Bandara Juwata Tarakan.

"Padahal sudah diatas Kota Tarakan pesawatnya, bahkan berputar-putar sampai 30 menit, berharap kabut asap menipis. Tapi ternyata kabut asap masih tebal, akhirnya pilot memutuskan mengalihkan ke Bandara Balikpapan, karena runway bandara Tarakan tidak terlihat," ucapnya.

Sampai di Balikpapan, penumpang diturunkan dan menunggu di ruang terminal keberangkatan sambil menunggu kabut asap menipis dan jarak pandang mencapai 2.300 meter pesawat akan kembali ke Tarakan.

"Tapi ternyata sampai malam hari tidak ada kepastian akhirnya pihak Lion Air menyuruh penumpang melakukan refund tiket, untuk keesokan harinya, berangkat Selasa (17/9/2019)," ucapnya.

Akhirnya, Selasa (17/9/2019) Susi memilih kembali melakukan penerbangan dengan Lion Air dari Balikpapan menuju Tarakan, lagu-lagu pesawat cancel karena masih kabut asap.

"Yah akhirnya, hari ini, Rabu (18/9/2019) saya putuskan untuk kembali naik pesawat, tapi pakai Batik Air. Alhamdulillah bisa landing di Tarakan, setelah dua hari berada di Balikpapan," ujarnya.

Diakuinya, akibat kabut asap, pekerjaannya menjadi terganggu, namun pihak perusahaanya dapat memaklumi, karena ini bukan kesalahannya, namun kondisi yang tidak memungkinkan untuk pesawat landing di Tarakan, karena adanya kabut asap.

Prakirawan BMKG Kota Tarakan, Rainna Nur Ato mengaku, dilihat dari kasat mata kabut asap udah lebih baik daripada hari kemarin.

Halaman
12
Penulis: Junisah
Editor: Januar Alamijaya
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved