Breaking News:

Mantan Napi Pembunuhan di Samarinda Rampok Tetangga Sendiri, Sebut untuk Beli Susu Anak

Tangis Zulkifli (32) tidak terbendung ketika menjelaskan kenapa dirinya nekat merampok tetangganya.

Tribun Kaltim/Christoper Desmawangga
Pelaku perampokan diamankan jajaran Polsek Sungai Pinang, Rabu (25/9/2019) 

TRIBUNKALTIM.CO - Tangis Zulkifli (32) tidak terbendung ketika menjelaskan kenapa dirinya nekat merampok tetangganya.

Entah karena penyesalan, atau karena menahan sakit akibat timah panas yang sempat bersarang di kaki kanannya.

Rabu (25/9/2019) pagi tadi, Zulkifli tidak punya banyak pilihan untuk menafkahi istri dan anaknya. Pasalnya, sudah dua bulan terakhir ini dirinya tidak memiliki penghasilan.

Menyamar Sebagai Polisi, Perampok Ini Bawa Kabur Uang Rp 75 Juta

Perampokan Rumah Tetangga di Samarinda, Pelaku Residivis Pakai Pisau, Korban Terkencing-kencing

Dua Pekerja Proyek Saluran Air Tewas Setelah Ditembak Perampok

Perampok Sadis Tembak Mati Dua Pekerja Saat Tertidur Pulas, Satu Pekerja Selamat Karena Peluru Habis

"Kepepet, saya sudah tidak ada kerjaan. Biasanya hanya kerja bangunan saja," ucap Zulkifli saat ditemui di Mapolsek Sungai Pinang, Rabu (25/9/2019).

Dia mengaku, hasil rampokan berupa perhiasan dan handphone (HP) rencananya akan dijual kembali guna membeli susu anak, serta kebutuhan hidup sehari-hari keluarganya.

"Anak saya baru 1 tahun 9 bulan, untuk beli susu, sama untuk kebutuhan rumah," jelasnya.

Lanjut dirinya menjelaskan, aksinya tersebut tidaklah direncanakan.

Hanya saja, dirinya telah mengetahui kebiasaan penghuni rumah korban, jika pagi hari suami korban meninggalkan rumah untuk bekerja.

"Pisau itu hanya untuk menakuti, tidak ada niat saya untuk melukai. Memang pagi saya ke sana, karena suaminya sudah berangkat kerja," tuturnya.

"Minta maaf saya, menyesal saya," pungkasnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved